(123)456 7890 demo@coblog.com

Apa Dampak Psikologis Dari Menguntit?

Apa Dampak Psikologis Dari Menguntit?

Apa Dampak Psikologis Dari Menguntit? –¬†Apa yang dimaksud dengan perilaku menguntit? Sementara gerakan #MeToo telah membawa pelecehan seksual dan penyerangan terhadap perempuan menjadi sorotan yang belum pernah terjadi sebelumnya, pertanyaan tentang bagaimana menangani keluhan penguntit terus menentang solusi yang mudah. Sebagian dari masalahnya berasal dari kurangnya kesepakatan tentang apa yang dimaksud dengan perilaku menguntit.

Apa Dampak Psikologis Dari Menguntit?

esia – Terlepas dari upaya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit untuk mengakui penguntitan sebagai bentuk kekerasan kemitraan, undang-undang yang berkaitan dengan perilaku penguntit sangat bervariasi dari satu tempat ke tempat lain, dan mendapatkan perlindungan polisi seringkali tidak mungkin bagi banyak calon korban sampai semuanya terlambat. Seiring dengan perilaku menguntit yang lebih terang-terangan, seperti ancaman kekerasan fisik atau seksual, para peneliti juga telah mengidentifikasi apa yang mereka sebut sebagai perilaku pengejaran yang tidak diinginkan, yang, meskipun menciptakan perasaan terancam pada target mereka, jarang dianggap ilegal. Perilaku ini dapat meliputi:

  • Menanyai teman dan keluarga orang yang dituju untuk mengumpulkan informasi tentang keberadaan, hubungan baru, atau pertemanan.
  • Muncul di tempat-tempat di mana orang yang ditargetkan mungkin berada.
  • Menunggu di luar tempat kerja/sekolah/rumah target.
  • Mengirim atau meninggalkan hadiah atau surat yang tidak diinginkan.

Bersamaan dengan perilaku yang tidak diinginkan secara langsung ini, korban penguntit juga melaporkan harus menghadapi peningkatan tajam dalam aktivitas cyberstalking , termasuk:

  • Mengancam akan memberikan informasi dan/atau gambar jika target tidak melakukan apa yang diinginkan penguntit.
  • Mengirim email atau posting Facebook dalam jumlah berlebihan, atau berulang kali mencoba melakukan kontak menggunakan obrolan online.
  • Mengirim teks ancaman, posting, tweet, dll.

Apa pun bentuk penguntitan itu, konsekuensinya bisa berat bagi orang yang menjadi target. Para peneliti telah secara konsisten menunjukkan bahwa dikuntit dapat menghasilkan stres pasca- trauma, baik itu menguntit secara langsung atau setara secara online. Bahkan ketika berurusan dengan cyberstalking sendirian, penelitian menunjukkan bahwa korban jauh lebih mungkin melaporkan gejala depresi dan somatik, masalah tidur, dan kesejahteraan yang umumnya lebih rendah daripada yang bukan korban. Korban juga jauh lebih cenderung mengambil tindakan defensif, seperti mengambil cuti dari pekerjaan atau sekolah, berganti pekerjaan atau sekolah, dan bahkan menjauh dari keluarga dan teman untuk menghindari kontak dengan penguntit mereka.

Baca Juga : Apa Perbedaan Antara Menguntit Dan Cyberstalking?

Sebuah studi penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Psychology of Violence memberikan pandangan mendalam tentang berbagai jenis perilaku pengejaran yang tidak diinginkan dan bagaimana mereka dapat berhubungan dengan kekerasan hubungan dan stres pasca-trauma. Para peneliti merancang studi mereka untuk menyempurnakan ukuran yang ada dari viktimisasi dunia maya dan secara langsung, serta untuk mengukur bagaimana viktimisasi ini dapat memprediksi kekerasan antarpribadi dan masalah psikologis di kemudian hari.

Untuk tujuan penelitian ini, Christina Dardis dari Universitas Towson dan tim rekan peneliti merekrut 330 wanita, berusia 18 tahun ke atas, dari kumpulan sarjana psikologi di universitas Midwestern. Semua peserta melaporkan telah berada dalam satu atau lebih hubungan yang berakhir selama tiga tahun sebelumnya. Untuk menyembunyikan tujuan sebenarnya dari penelitian ini, semua peserta menyelesaikan survei online berjudul, “Apa yang terjadi saat hubungan Anda berakhir?”

Seperti yang diharapkan, hasil menunjukkan banyak tumpang tindih antara laporan perilaku pengejaran pribadi yang tidak diinginkan dan pengejaran dunia maya yang tidak diinginkan. Di antara 59 persen wanita yang melaporkan dua atau lebih contoh perilaku yang tidak diinginkan, sebagian besar melaporkan hal itu terjadi baik secara online maupun secara langsung. Korban dari perilaku pengejaran yang tidak diinginkan juga lebih mungkin dilaporkan menjadi korban dari beberapa bentuk kekerasan antarpribadi, serta mengalami depresi dan gejala pasca-trauma.

Jenis perilaku yang tidak diinginkan yang paling mungkin mengarah pada masalah kesehatan mental termasuk mengirim teks atau postingan dalam jumlah berlebihan; meminta informasi pribadi teman bersama; dan mengirim pesan ancaman. Menariknya, tampaknya ada sedikit perbedaan apakah perilaku ini terjadi secara langsung atau online. Bahkan untuk peserta yang mengalami cyber-stalking sendirian, pesan yang berlebihan atau mengancam sangat terkait dengan perkembangan gejala pasca-trauma atau depresi di kemudian hari.

Untuk perilaku pengejaran yang tidak diinginkan secara langsung, dua faktor yang tampaknya memiliki dampak emosional terbesar pada perempuan adalah indikasi pengejaran aktif (baik mengikuti orang yang ditargetkan atau muncul tiba-tiba) dan agresi (mengancam atau melakukan kekerasan nyata terhadap target, dia properti, atau orang-orang yang dekat dengannya). Adapun untuk pengejaran dunia maya yang tidak diinginkan, peserta kemungkinan besar melaporkan tekanan emosional setelah menerima terlalu banyak kontak atau kiriman, atau ketika pengejar menggunakan pengawasan aktif atau GPS dan memposting gambar yang mengungkapkan target secara online.

Sementara penelitian sebelumnya telah menunjukkan dampak negatif dari penguntit secara langsung dan cyber pada wanita yang ditargetkan, hasil ini lebih jauh menunjukkan dampak kumulatif dari perilaku yang tidak diinginkan yang kurang diteliti hingga saat ini. Meskipun peserta dalam penelitian ini masih muda, wanita sarjana dari satu universitas, dampak traumatis dari perilaku pengejaran pasca-hubungan semacam ini sangat mirip dengan apa yang telah dilaporkan dalam penelitian lain tentang penguntit dan pelecehan.

Seiring dengan mengakui keterbatasan penelitian, Dardis dan rekan penulisnya mengakui bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mempelajari konsekuensi jangka panjang dari pelecehan secara langsung dan dunia maya serta jenis perilaku pelecehan yang dilaporkan oleh kelompok populasi lain termasuk laki-laki dan perempuan. wanita pada kelompok usia lainnya. Namun, hasil ini menunjukkan perlunya program intervensi yang lebih baik untuk membantu korban intimidasi pasca-hubungan dan cyberbullying.

Misalnya, para korban penguntit yang masih bersekolah (baik perguruan tinggi atau sekolah menengah atas) dapat memanfaatkan ruang aman yang dibangun di mana mereka dapat merasa bebas untuk mengungkapkan apa yang telah terjadi pada mereka. Staf kesehatan sekolah (terutama perawat dan konselor) juga dapat menyaring tanda-tanda kekerasan dalam hubungan, serta memberikan konseling untuk mengatasi stres dan depresi pascatrauma. Selain itu, karena banyak korban mungkin tidak mengenali perilaku pengejaran yang tidak diinginkan sebagai penguntitan.

Instrumen penyaringan untuk menanyai korban tentang apakah mereka telah menjadi sasaran perilaku pengejaran yang tidak diinginkan juga dapat digunakan. Untuk menangani para pengejar itu sendiri, pendidikan bisa menjadi sangat penting, terutama bagi para pengejar yang mungkin tidak menyadari bahwa perilaku mereka mengganggu target mereka. Program pendidikan juga dapat membantu mempromosikan kesadaran yang lebih besar tentang masalah seputar perilaku pengejaran yang tidak diinginkan dan perannya dalam mencegah episode kekerasan seksual atau hubungan selanjutnya.

Ada juga kebutuhan akan kewaspadaan yang lebih besar dalam mengawasi platform sosial daring seperti Instagram, Facebook, dan Twitter untuk mengidentifikasi insiden penguntit di dunia maya dan untuk memberikan keamanan yang lebih besar bagi mereka yang menjadi sasaran daring. Di era anonimitas, pengawasan, dan media sosial, peluang untuk perilaku pengejaran yang tidak diinginkan tampak lebih besar dari sebelumnya. Tetapi kemauan politik dan sosial untuk mengembangkan solusi bagi perilaku ini juga lebih kuat. Menemukan solusi yang lebih baik dan menerapkannya adalah langkah pertama yang penting.