(123)456 7890 demo@coblog.com

Cyber Stalking Jadi Tantangan Dalam Mengatur Cyber Space Dunia

Cyber Stalking Jadi Tantangan Dalam Mengatur Cyber Space Dunia

Cyber Stalking Jadi Tantangan Dalam Mengatur Cyber Space Dunia – Modern ini kebanyakan bergerak di bidang teknologi informasi dengan internet dan telepon genggam. Teknologi informasi semakin meluas dan menjadi poros perkembangan teknologi dan global saat ini. Dunia internet menyediakan semua informasi yang dibutuhkan untuk setiap pengguna. Dengan banyaknya kemajuan internet, kejahatan menggunakan internet pun semakin melebar ke segala penjuru.

Cyber Stalking Jadi Tantangan Dalam Mengatur Cyber Space DuniaCyber Stalking Jadi Tantangan Dalam Mengatur Cyber Space Dunia

esia.net – Kejahatan dunia maya merupakan ancaman besar bagi individu. Meskipun ada berbagai jenis kejahatan Cyber, penguntitan dunia maya adalah Magna Cartato semua kejahatan dunia maya semacam itu. Kata “mengintai” berarti “mengejar secara diam-diam”. Ini adalah penggunaan Internet atau sarana elektronik lainnya untuk menguntit atau melecehkan seseorang.

Baca Juga : 7,5 Juta Orang Amerika Menjadi Korban Penguntitan Setiap Tahun

Dilansir detik.com, pemanfaatan teknologi memungkinkan penguntit untuk melecehkan target mereka dari bagian mana pun di dunia. Dalam tulisan ini kami mencoba untuk mengeksplorasi kejahatan dunia maya dan ketidakamanan online dan kerentanan terhadap perempuan dalam cara penguntitan dunia maya. Sedangkan Cyber ​​Stalking mempengaruhi baik pria maupun wanita, wanita merupakan target yang tidak proporsional, terutama pada kelompok usia 16-35 tahun. Makalah ini mencoba membahas mode kejahatan dunia maya, kategori penguntit cyber, psikologi penguntit cyber, motif penguntit cyber dan korban alam.

Abad 21 ini dipenuhi oleh teknologi informasi dan penggunaan teknologi modern semakin meningkat. Teknologi informasi memperluas penggunaannya di seluruh dunia dan menjadi poros perkembangan global dan teknologi saat ini. Dengan banyaknya penggunaan internet, kejahatan juga meningkat. Saat ini sebagian besar kejahatan adalah kejahatan dunia maya. Kejahatan tersebut sebagian besar terjadi terhadap perempuan. 90% korban kejahatan dunia maya adalah perempuan.

Menguntit dunia maya di salah satu kejahatan dunia maya terpenting. Penguntitan lebih banyak terjadi terhadap perempuan. Penguntitan dunia maya tidak lain adalah pelecehan online atau mengancam korban untuk tujuan seksual atau penyalahgunaannya. Mengapa hal itu terjadi terhadap para wanita? Mengapa mereka menjadi korban? Apakah mereka tidak punya hak atau kebebasan? Lalu bagaimana dengan hak konstitusional?
Dalam tulisan ini kita membahas tentang cyber stalking dan bagaimana pengaruhnya terhadap kehidupan korban dan langkah-langkah apa yang diambil oleh pemerintah untuk mengatur cyber stalking. Kami membahas tentang pelanggaran hak perempuan di ruang cyber. Bagian pertama dari makalah ini membahas tentang cyber stalking dan mengapa itu terjadi dan bagaimana itu terjadi. Bagian kedua akan memimpin kasus-kasus baru-baru ini dan beberapa kasus penting dari penguntitan dunia maya dan secara rinci membahas tentang bagaimana perempuan menjadi korban dan bagaimana hak-hak mereka dilanggar. Bagian ketiga membahas tentang apa saja tindakan yang diambil oleh pemerintah dan pengakuan hukum atas cyber stalking serta sarannya juga disertakan.

Apa Itu Cyber ​​Stalking?

Tidak ada definisi yang diterima secara universal tentang penguntitan dunia maya. Kata mengintai berarti ‘mengejar secara diam-diam’ yang mengacu pada “melecehkan secara jelas”.

Beberapa ahli menjelaskan apa itu cyber stalking:
Bocij, Griffiths dan McFarlane (2002: 5) -cyber mengintai sebagai “sekelompok perilaku di mana seorang individu, sekelompok individu atau organisasi, menggunakan teknologi informasi dan komunikasi untuk melecehkan satu atau lebih individu.

Perilaku tersebut dapat mencakup, tetapi tidak terbatas pada, transmisi ancaman dan tuduhan palsu, pencurian identitas, pencurian data, kerusakan data atau peralatan, pemantauan komputer, permintaan anak di bawah umur untuk tujuan seksual dan konfrontasi “. Menurut Baer, ​​”Penguntitan dunia maya secara khusus terdiri dari kata-kata saja dan oleh karena itu berdiri lebih jelas terpisah sebagai kejahatan akumulasi” (Baer, ​​2010: 154).

Brenner mendefinisikan sebagai “dalam arti tertentu, penguntitan dunia maya dan pelecehan dunia maya adalah keturunan garis keturunan pelanggaran panggilan telepon yang tidak senonoh atau menjengkelkan yang dibuat kira-kira seabad yang lalu, untuk mengatasi kerugian akibat penyalahgunaan teknologi abad kesembilan belas “(Brenner, 2004: 14). Ellison dan Akdeniz (1998) telah menafsirkan istilah cyber mengintai sebagai online pelecehan, yang dapat mencakup berbagai perilaku yang melecehkan secara digital, termasuk mengirim email sampah, virus komputer, meniru identitas korban, dll.

Perlu dicatat bahwa penguntitan dunia maya secara hukum diakui sebagai pelanggaran di awal tahun 1990-an. Penguntitan dikriminalisasi oleh Michigan pada tahun 1993 melalui hukum pidana Michigan.

Penguntitan dunia maya mengacu pada pelecehan yang berorientasi pada komputer. Istilah ini digunakan secara bergantian sebagai pelecehan online atau penyalahgunaan online. Pelaku atau cyber stalker tidak memberikan ancaman fisik langsung kepada korban tetapi memberikan ancaman online atau intimidasi verbal. Ini adalah fungsi berkelanjutan di ruang cyber.

Menguntit dunia maya vs. menguntit offline

1. Penguntitan siber adalah ancaman daring dan tidak ada hubungan langsung antara korban dan penguntit siber. Penguntitan offline adalah ancaman fisik langsung bagi korban dan ada beberapa hubungan antara korban dan penguntit.
2. Menguntit dunia maya itu universal. Jika orang Rusia atau Kanada dapat menguntit wanita atau pria India. menguntit secara offline sangat khusus.
3. Tidak ada identitas jelas sebelumnya tentang penguntit cyber. Identifikasi yang jelas tentang penguntit offline.
4. Ancaman fisik langsung dalam penguntitan offline. Cyber ​​stalking adalah memposting foto telanjang atau semi telanjang di internet dan menggunakan bahasa cabul dan intimidasi verbal.
5. Penegakan hukum lebih mudah dalam penguntitan offline. Penguntitan dunia maya terkadang membutuhkan ekstradisi.

Tapi sekarang kejahatan penguntitan dunia maya sehari lebih dari penguntitan offline. Karena menemukan pelaku tidak mudah. Amerika adalah negara pertama yang paling terpengaruh oleh penguntit. 2.00.000 orang adalah penguntit nyata di Amerika, kira-kira 1 dari 1250 orang. 90% korbannya adalah wanita dan 95% penguntit adalah pria. Sebagian besar remaja menjadi korban.

Penguntitan email:

Penguntitan email adalah salah satu bentuk penguntitan yang paling umum di dunia fisik yang melibatkan menelepon, mengirim email, dan pengawasan aktual, penguntitan di dunia maya yang dapat mengambil berbagai bentuk. Email yang tidak diminta adalah salah satu bentuk pelecehan yang paling umum, termasuk kebencian. , surat tidak senonoh, atau mengancam.

Bentuk pelecehan lainnya termasuk mengirimkan virus kepada korban atau surat sampah elektronik dalam jumlah besar. Penting untuk diperhatikan di sini bahwa mengirim virus atau permintaan telemarketing saja tidak berarti menguntit. Namun, jika komunikasi ini dikirim berulang kali dengan cara yang dirancang untuk mengintimidasi (yaitu, mirip dengan cara penguntit di dunia fisik mengirimkan langganan ke majalah porno), maka komunikasi tersebut mungkin merupakan perilaku yang dapat dikategorikan sebagai menguntit. .

Penguntitan Internet:

Di sini, dalam hal ini penguntit dapat menggunakan Internet secara komprehensif untuk memfitnah dan membahayakan korbannya. Dalam kasus seperti itu, penguntitan dunia maya mengambil dimensi publik, bukan pribadi. Hal yang sangat mengganggu tentang bentuk penguntitan dunia maya ini adalah bahwa bentuk penguntitan tersebut tampaknya paling mungkin meluas ke ruang fisik. Secara umum, penguntitan dunia maya disertai dengan perilaku penguntitan tradisional seperti mengancam panggilan telepon, vandalisme properti, mengancam surat, dan serangan fisik.

Ada perbedaan penting antara situasi seseorang yang secara teratur berada dalam jangkauan tembak penguntitnya dan seseorang yang diintai dari jarak dua ribu mil. Meskipun tekanan emosional diakui di sebagian besar sanksi pidana, itu tidak dianggap seserius ancaman fisik yang sebenarnya. Dengan demikian, hubungan antara penguntitan, kekerasan dalam rumah tangga, dan pembunuhan janin telah ditunjukkan secara empiris dalam kehidupan nyata, banyak penguntitan di dunia maya tetap berada pada tingkat memicu tekanan emosional, ketakutan, dan ketakutan. Namun, ini bukan untuk mengatakan bahwa menyebabkan ketakutan dan ketakutan tidak boleh dikenakan sanksi Pidana.

Menguntit Komputer:

Mode ketiga penguntitan cyber adalah penguntitan komputer yang mengeksploitasi Cara Kerja Internet dan sistem operasi Windows untuk mengambil alih kendali atas Komputer korban yang ditargetkan. Mungkin tidak banyak disadari bahwa komputer berbasis Windows yang terhubung ke Internet dapat diidentifikasi dan dihubungkan ke komputer lain melalui Internet.

Koneksi ini bukanlah tautan melalui pihak ketiga yang mencirikan interaksi Internet pada umumnya, melainkan koneksi komputer-ke-komputer yang memungkinkan Inter lopper untuk melakukan kontrol atas komputer target. Seorang penguntit dunia maya kebanyakan berkomunikasi langsung dengan target mereka segera setelah komputer target terhubung dengan cara apa pun ke Internet. Penguntit dapat mengambil alih kendali atas komputer korban dan satu-satunya pilihan pertahanan bagi korban adalah dengan memutuskan sambungan dan melepaskan alamat Internet mereka saat ini. Situasinya seperti menemukan bahwa setiap kali Anda mengangkat telepon, penguntit sedang online dan mengendalikan telepon Anda.

Satu-satunya cara untuk menghindari penguntit adalah dengan memutuskan sambungan telepon sepenuhnya, lalu sambungkan kembali dengan nomor yang sama sekali baru. Hanya satu contoh spesifik dari teknik ini yang digunakan dalam menguntit misalnya, seorang wanita menerima pesan yang menyatakan “Aku akan mendapatkanmu”, penyelundup kemudian membuka drive CD-Rom wanita untuk membuktikan bahwa dia memiliki kendali atas komputernya.

Baca Juga : Aplikasi Kompres Folder dan File Gratis Terbaik 2021 

Versi yang lebih baru dari teknologi ini mengklaim dapat mengaktifkan pencatatan ketukan tombol secara waktu nyata dan menampilkan desktop komputer secara waktu nyata. Tidak sulit untuk berhipotesis bahwa mekanisme seperti itu akan muncul sebagai alat kontrol dan pengawasan yang sangat diinginkan bagi mereka yang terlibat dalam penguntitan dunia maya.

Alasan Dibalik Cyber ​​Stalking

1. Pelecehan:

Niat utama penguntit adalah untuk melecehkan. Para wanita sering dilecehkan secara seksual oleh penguntit. Penguntit telah atau membuat foto korban dan dia mengancam korban untuk berhubungan seks dengannya jika tidak maka dia akan mengunggah foto atau video tersebut. Penguntit memiliki rasa sayang kepada korban, jika dia menyangkal maka dia akan melakukan terhadap korban. Masalahnya adalah penguntit memiliki niat bahwa ‘jika dia bukan milikku, dia tidak akan milik siapa pun. ‘Kemudian penguntit melakukan semua hal itu.

Di A.S., tetangga penguntit korban, memiliki foto setengah telanjang dari korban berusia 16 tahun dan pelaku mengancam korban untuk berhubungan seks dengannya jika tidak ia akan mempostingnya ke media publik. Dengan cara ini dia mengganggunya selama 1 tahun, setelah itu didirikan oleh orang tuanya dan mereka melapor ke polisi. Penguntit mendapatkan foto itu dari facebook dan dia mengubahnya menjadi foto setengah telanjang dari korban.

2. Pesona

Ini adalah cinta satu sisi atau romansa online. Penguntit memiliki kasih sayang terhadap korban dan jika dia menolak untuk menerima lamarannya maka dia akan menjadi penguntit. Yang ditolak tidak bisa menerima akhir dari hubungan dengannya. Penguntit semacam ini terkadang menjadi orang yang tidak normal. Kadang-kadang korban bisa dibunuh oleh terdakwa. Di Tamil nadu 2012, mahasiswi yang terkena serangan asam, dilakukan oleh kekasih satu sisinya. Ini bukan jenis penguntit tapi terkadang orang semacam ini berubah menjadi penguntit [5].

3. Balas dendam

Ini semacam balas dendam terhadap korban. Jika usulannya ditolak korban maka ia melakukan balas dendam terhadap korban. Di Jerman, korban menolak untuk menerima lamaran penguntit. Kemudian dia mengunggah fotonya ke media sosial dan di atasnya tertulis â € jika ada yang mau bercinta denganku hubungi aku ‘dan dia menulis alamat dan nomor teleponnya. Korban tidak mengetahui hal ini dan banyak orang yang menghubunginya dan beberapa mengetuk pintunya di tengah malam dan melecehkannya secara seksual.

4. Membual atau Pamer
Ini semacam menunjukkan bakatnya bagaimana dia melecehkan seorang gadis. Ini terjadi di lingkaran teman. Penguntit menantang teman-temannya tentang dia akan dengan mudah membuatnya menangis dan terkadang berubah menjadi bentuk yang diperparah. Ini semacam pamer bakatnya di depan teman-temannya.

Jenis Penguntit

A. Obsesi Sederhana.

Dalam tipe ini korban dan pelaku memiliki hubungan sebelumnya. Niat utama pelaku adalah memaksa atau masuk kembali ke dalam hubungan. Sebagian besar penguntit yang tergolong tipe ini. 47% penguntit termasuk dalam kategori ini.

B. Cinta Obsesi

Dalam tipe ini pelaku memiliki rasa sayang atau cinta yang besar terhadap korban dan sebagian besar adalah kekasih satu sisi. Pelaku tidak pernah menerima bahwa dirinya diingkari oleh kekasihnya. Sebagian besar pelaku menderita gangguan jiwa seperti skizofrenia atau gangguan bipolar. 43% pelaku termasuk dalam kategori ini.

C. erotomanik

Dalam hal ini penguntit memiliki khayalan bahwa perilaku korban adalah mencintai dirinya. Kemudian dia jatuh bersamanya dan kemudian dia dikenal sama kemudian dia menjadi penguntit.

Metode Penguntitan Cyber

1. Penguntit mengumpulkan semua informasi tentang korban melalui menonton aktivitasnya dan mengikuti aktivitas online-nya.
2. Penguntit memiliki serangkaian koleksi tentang korban dan dia mengancam korban untuk penggunaan pribadinya.
3. Kemudian dia mempostingnya ke internet dan mengajak mereka untuk melakukan hubungan seksual dengan korban.
4. Orang-orang dari segala jenis dari sudut dan sudut dunia mulai memanggil korban dan memaksanya dan melecehkan korban secara seksual
5. Langganan email korban ke situs pornografi dan seks.

Kasus Manish Kathuria

Cyber Stalking Jadi Tantangan Dalam Mengatur Cyber Space Dunia

Kasus pertama yang dilaporkan tentang penguntitan dunia maya di India dan alasan amandemen Undang-Undang TI tahun 2008, [8] kasus Manish Kathuria melibatkan penguntitan seorang wanita bernama Ritu Kohli. Kathuria mengikuti Kohli di situs chat, melecehkannya dengan menggunakan bahasa tidak senonoh dan kemudian menyebarkan nomor teleponnya ke berbagai orang.

Belakangan, dia mulai menggunakan identitas Kohli untuk mengobrol di situs web “www.mirc.com”. Akibatnya dia mulai menerima hampir empat puluh panggilan telepon tidak senonoh pada jam-jam malam yang aneh selama tiga hari berturut-turut. Situasi ini memaksanya untuk melaporkan masalah tersebut ke Polisi Delhi. Segera setelah pengaduan dibuat, Polisi Delhi melacak alamat IP dan menangkap Kathuria berdasarkan Bagian 509 KUHP India. UU IT tidak digunakan dalam kasus ini, karena belum berlaku pada saat pengaduan diajukan.

Meskipun tidak ada catatan tentang persidangan selanjutnya, kasus ini membuat legislator India sadar akan perlunya undang-undang untuk menangani penguntitan dunia maya. Meski begitu, baru pada tahun 2008 Bagian 66-A diperkenalkan. Akibatnya, sekarang kasus-kasus yang dilaporkan di bawah bagian ini bertentangan dengan Pasal 509 KUHP India, seperti kasus di mana seorang mahasiswa Universitas Delhi ditangkap karena menguntit seorang wanita dari Goa dengan membuat profil palsu di situs jejaring sosial, mengunggah gambar pada mereka dan menyatakan dia untuk menjadi istrinya. Diharapkan keputusan ini akan menguntungkan korban.

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia