(123)456 7890 demo@coblog.com

Lockdown COVID-19 Meningkatkan Peluang Penguntit Untuk Mengawasi Korban

Lockdown COVID-19 Meningkatkan Peluang Penguntit Untuk Mengawasi Korban

Lockdown COVID-19 Meningkatkan Peluang Penguntit Untuk Mengawasi Korban – Menguntit melibatkan komunikasi yang tidak diinginkan berulang, pelecehan, dan perilaku mengganggu. Laporan singkat ini mengacu pada evaluasi layanan yang dilakukan segera sebelum dan selama krisis COVID-19 2020. Pandemi menciptakan paradoks ketika mempertimbangkan keselamatan di rumah, tetapi penting untuk mengenali bahaya yang ditimbulkannya bagi banyak korban penguntit.

esia

Lockdown COVID-19 Meningkatkan Peluang Penguntit Untuk Mengawasi Korban

esia – Informasi yang disajikan dalam laporan ini didasarkan pada literatur yang ada dan bukti awal dari wawancara dan diskusi semi terstruktur dengan 15 korban dan enam praktisi. Sementara tindakan penguncian mungkin tampak sebagai saat ketika korban kurang dapat diakses oleh penguntit mereka, bukti awal dari penelitian ini menunjukkan bahwa kerentanan mereka meningkat. Teknologi telah membantu memfasilitasi perilaku menguntit dengan memberikan penguntit dengan pendekatan baru untuk mengontrol, mempermalukan, mengancam dan mengisolasi korbannya.

Beberapa pembatasan penguncian telah memberikan peningkatan peluang bagi penguntit untuk memantau korban mereka dan ketidakpastian profesional serta pengakuan seputar penguntitan terus berlanjut, ditambah dengan penundaan dalam sistem peradilan pidana. Krisis COVID-19 telah membalikkan keuntungan yang diperoleh dengan menguntit para korban dan telah memenjarakan beberapa korban di rumah mereka sehingga keberadaan mereka lebih mudah dipantau. Perilaku menguntit tidak berhenti sebagai akibat dari pembatasan COVID-19 dan risiko membahayakan korban tetap signifikan.

Praktik, kebijakan, dan respons hukum yang efektif diperlukan baik bagi korban maupun pelaku penguntitan selama pandemi dan setelahnya. Beberapa pembatasan penguncian telah memberikan peningkatan peluang bagi penguntit untuk memantau korban mereka dan ketidakpastian profesional serta pengakuan seputar penguntitan terus berlanjut, ditambah dengan penundaan dalam sistem peradilan pidana.

Baca Juga : Semua Yang Harus Kalian Ketahui Tentang Cyberstalking

Krisis COVID-19 telah membalikkan keuntungan yang diperoleh dengan menguntit para korban dan telah memenjarakan beberapa korban di rumah mereka sehingga keberadaan mereka lebih mudah dipantau. Perilaku menguntit tidak berhenti sebagai akibat dari pembatasan COVID-19 dan risiko membahayakan korban tetap signifikan. Praktik, kebijakan, dan respons hukum yang efektif diperlukan baik bagi korban maupun pelaku penguntitan selama pandemi dan setelahnya.

Beberapa pembatasan penguncian telah memberikan peningkatan peluang bagi penguntit untuk memantau korban mereka dan ketidakpastian profesional serta pengakuan seputar penguntitan terus berlanjut, ditambah dengan penundaan dalam sistem peradilan pidana. Krisis COVID-19 telah membalikkan keuntungan yang diperoleh dengan menguntit para korban dan telah memenjarakan beberapa korban di rumah mereka sehingga keberadaan mereka lebih mudah dipantau.

Perilaku menguntit tidak berhenti sebagai akibat dari pembatasan COVID-19 dan risiko membahayakan korban tetap signifikan. Praktik, kebijakan, dan respons hukum yang efektif diperlukan baik bagi korban maupun pelaku penguntitan selama pandemi dan setelahnya. Krisis COVID-19 telah membalikkan keuntungan yang diperoleh dengan menguntit para korban dan telah memenjarakan beberapa korban di rumah mereka sehingga keberadaan mereka lebih mudah dipantau.

Perilaku menguntit tidak berhenti sebagai akibat dari pembatasan COVID-19 dan risiko membahayakan korban tetap signifikan. Praktik, kebijakan, dan respons hukum yang efektif diperlukan baik bagi korban maupun pelaku penguntitan selama pandemi dan setelahnya.

Krisis COVID-19 telah membalikkan keuntungan yang diperoleh dengan menguntit para korban dan telah memenjarakan beberapa korban di rumah mereka sehingga keberadaan mereka lebih mudah dipantau. Perilaku menguntit tidak berhenti sebagai akibat dari pembatasan COVID-19 dan risiko membahayakan korban tetap signifikan. Praktik, kebijakan, dan respons hukum yang efektif diperlukan baik bagi korban maupun pelaku penguntitan selama pandemi dan setelahnya.

Penguntit dan perilaku menguntit meresapi setiap aspek kehidupan korban termasuk kesehatan mental dan emosional, pekerjaan, dan peluang sosial mereka. Bagi para korban ini, pembatasan kehidupan sehari-hari yang diberlakukan sebagai tanggapan terhadap COVID-19 (virus corona) memiliki konsekuensi khusus yang sejauh ini relatif diabaikan. Laporan singkat ini menyoroti implikasi krisis COVID-19 untuk penguntitan termasuk dampaknya terhadap korban, perilaku pelaku, respons peradilan pidana, dan respons layanan spesialis.

Informasi yang disajikan didasarkan pada bukti awal dari wawancara semi-terstruktur dan diskusi dengan 15 korban dan enam praktisi yang dikumpulkan selama evaluasi layanan yang sedang berlangsung dari Paladin, sebuah layanan advokasi penguntit Inggris. Evaluasi dimulai pada awal Maret 2020, segera sebelum penguncian Inggris sebagai tanggapan terhadap COVID-19.

Pandemi telah menantang individu, ekonomi, layanan, dan sektor kekerasan dan pelecehan dalam rumah tangga (KDRT) dengan cara yang semakin diakui Williamson et al.2020 Institut Peduli Sosial untuk Keunggulan 2020. Sementara dampak darurat kesehatan masyarakat global bukanlah elemen yang direncanakan dari penyelidikan kami, efeknya menjadi jelas. Statistik Paladin (Maret hingga Juni 2020) menunjukkan peningkatan lebih dari 50% dalam rujukan agensi dibandingkan periode yang sama pada tahun 2019 dan peningkatan 40% dibandingkan dengan 3 bulan sebelum penguncian.

Definisi menguntit bervariasi di seluruh literatur karena variasi dalam sifat, tingkat keparahan, dan hukumnya. Sebagian besar definisi mengacu pada pola yang disengaja dari perilaku mengganggu dan mengintimidasi yang menciptakan ketakutan atau kecemasan pada korban Logan dan Walker 2017. Menguntit telah didefinisikan oleh Paladin sebagai ‘pola perilaku yang tidak diinginkan, terpaku dan obsesif yang mengganggu dan menyebabkan ketakutan akan kekerasan atau alarm atau kesusahan yang serius’.

Meskipun tidak ada definisi hukum yang pasti di Inggris dan Wales, undang-undang menetapkan tindakan atau kelalaian yang memberikan contoh penguntitan. Undang-undang Inggris tentang penguntitan diperkenalkan pada tahun 1997 dengan Undang-Undang Perlindungan dari Pelecehan. Dua pelanggaran baru penguntitan dimasukkan ke dalam Undang-Undang ini pada tahun 2012: pelecehan, yang melibatkan tindakan yang sama dengan penguntitan dan Penguntit s.4A PHA 1997 yang melibatkan rasa takut kekerasan atau tanda bahaya dan penderitaan yang serius.

Meskipun menguntit sering dikaitkan dengan DVA, ia memiliki pola perilakunya sendiri (Quinn-Evans et al. 2019). Namun, terlepas dari pengakuan hukum, penelitian telah menunjukkan bahwa persepsi profesional, publik, dan bahkan korban tentang penguntitan seringkali tidak akurat dan dengan demikian tanggapannya tetap tidak memadai.

Pandemi telah dikaitkan dengan eskalasi dalam laporan kekerasan interpersonal (IPV), yang mengakibatkan meningkatnya kesadaran publik tentang DVA dan dampaknya serta pengembangan panduan dan sumber daya. Namun, efek spesifik COVID-19 pada penguntitan kurang mendapat pengakuan.

Diperkirakan ada 1.472.000 korban penguntitan di Inggris dan Wales pada 2018/19 (ONS 2019 ). Namun ada perbedaan besar antara jumlah pelapor yang mengalami penguntitan dan kejahatan yang benar-benar tercatat. Ada juga peningkatan pelanggaran penguntitan yang tercatat tetapi penurunan dakwaan yang diajukan terhadap pelaku (BBC News 2018 ). Lebih lanjut, menuntut pelaku tidak selalu mengarah pada penghentian perilaku menguntit.

Penguntit adalah masalah umum dan dapat meningkat menjadi serangan berat atau pembunuhan. Seringkali upaya korban untuk menjauhkan diri dari penguntit mereka memperburuk perilaku menguntit dan meningkatkan risiko bahaya serius. Dalam kasus yang tidak fatal, menguntit seringkali merupakan pengalaman yang sangat traumatis yang memiliki efek psikologis dan fisik yang bertahan lama seperti depresi, stres pascatrauma, gangguan panik, dan kecemasan.

Menguntit terkait ketakutan berdampak pada kehidupan sehari-hari para korban, dengan kekhawatiran yang sangat tinggi tentang keselamatan, kerentanan, dan risiko pribadi mereka. Ketakutan korban tidak berdasar karena setengah dari penguntit yang membuat ancaman kemudian bertindak atas mereka. Monckton-Smith dkk. Penelitian di Inggris terhadap 358 kasus pembunuhan, yang semuanya melibatkan korban perempuan dan pelaku laki-laki, mengungkapkan perilaku menguntit sebagai anteseden pada 94% kasus.

Penguntit menggunakan berbagai perilaku, termasuk namun tidak eksklusif: mengirim pesan, hadiah, atau surat yang tidak diinginkan; membuat panggilan yang tidak diinginkan; mengikuti dan pengawasan; menggunakan bahasa yang menyinggung atau seksual dalam komunikasi ancaman pelecehan seksual dan serangan fisik (Dre├čing et al. 2005 ).

Di era teknologi digital, komunikasi digital dan jejaring sosial memberikan kemudahan bagi para pelaku untuk mempertahankan dan meningkatkan perilaku menguntit mereka. Pesan teks dan panggilan telepon yang terus-menerus menciptakan pola kontrol yang berbahaya secara psikologis. Perilaku ini menunjukkan kemahakuasaan dan kemahahadiran penguntit, membuat korban merasa bahwa mereka tidak dapat melarikan diri.

Sebagian besar korban penguntitan adalah perempuan, dan sebagian besar pelaku adalah laki-laki. Wanita juga lebih mungkin mengalami ketakutan akibat menguntit dibandingkan pria . Perkiraan seumur hidup menunjukkan bahwa sekitar satu dari lima wanita dan satu dari sepuluh pria mengalami penguntitan sejak usia 16 tahun. Sebagian besar korban mengetahui penguntit mereka: kelompok penguntit terbesar (46% dari semua kasus) adalah mantan pasangan intim Polisi Metropolitan 2020 .

Orang-orang yang dikuntit oleh mantan pasangan memiliki risiko lebih besar untuk mengalami cedera serius dan penguntitan seringkali lebih lama. Pendapat umum bahwa penguntitan sebagian besar dilakukan oleh orang asing bertentangan dengan pengalaman sebagian besar korban.

Penelitian terbaru menyoroti perbedaan antara pandangan publik tentang menguntit dan perilaku menguntit yang sebenarnya, tantangan untuk menuntut dan menuntut, dan beban yang dibebankan pada korban .

Takut tidak dipercaya dan takut akan konsekuensi pelaporan adalah alasan umum untuk tidak melaporkan. Saat korban melapor, sebagian besar mengalami kelambanan atau tindakan tidak pantas dari polisi. Praktisi yang bekerja di berbagai lembaga peradilan pidana dan layanan korban melaporkan bahwa korban penguntit perlu dipercaya, perasaan mereka divalidasi dan pengalaman mereka tidak diminimalkan atau diremehkan.