(123)456 7890 demo@coblog.com

Mengenal Lebih Jauh Apa Itu Stalker Dan Hukuman Bagi Stalker

Mengenal Lebih Jauh Apa Itu Stalker Dan Hukuman Bagi Stalker

Mengenal Lebih Jauh Apa Itu Stalker Dan Hukuman Bagi StalkerPenguntitan tidak diperlukan dan / atau pengawasan berulang oleh individu atau kelompok lain. Menguntit ini juga terkait dengan sebuah pelecehan dan juga untuk tindakan intimidasi, dan mungkin ini juga termasuk untuk mengikuti semua korbannya secara memantau korban atau langsung. Istilah mengintai memiliki beberapa definisi berbeda dalam psikiatri dan psikologi dan yurisdiksi hukum tertentu, dan merupakan istilah pidana.

Mengenal Lebih Jauh Apa Itu Stalker Dan Hukuman Bagi StalkerMengenal Lebih Jauh Apa Itu Stalker Dan Hukuman Bagi Stalker

Esia.net – Menurut laporan tahun 2002 oleh National Center for Victims of Crime, “Meskipun dalam praktiknya, hukum standar umumnya dianggap melacak satu dari dua orang yang secara langsung atau tidak langsung mengomunikasikan ancaman atau membuat korban ketakutan. Kontak yang tidak perlu di antara keduanya “lebih ketat dikutip dari islampos.com

Kesulitan yang terkait dengan mendefinisikan (atau mendefinisikan sepenuhnya) istilah dengan benar telah didokumentasikan dengan baik. Istilah penguntit digunakan setidaknya pada abad ke-16 untuk merujuk pada pencuri atau pemburu (Oxford English Dictionary). Istilah ini pertama kali digunakan oleh media pada abad ke-20 untuk menggambarkan seseorang yang melecehkan dan melecehkan orang lain. seseorang yang digambarkan sebagai “terobsesi”. Orang asing melecehkan selebriti. Penggunaan istilah ini tampaknya telah diciptakan oleh media tabloid Amerika.

Baca Juga : Informasi Komunitas Respons Pusat Sumber Daya Pelacakan (SRC) AS

Seiring berjalannya waktu, arti menguntit pun berubah, termasuk dilecehkan oleh mantan pasangannya. Pathé dan Mullen menggambarkan menguntit sebagai “sekelompok perilaku di mana seseorang berulang kali berpartisipasi dalam gangguan dan komunikasi yang tidak perlu.” Menguntit dapat didefinisikan sebagai mengikuti secara sengaja dan berulang-ulang, memantau atau melecehkan orang lain. Tidak seperti kejahatan lain yang biasanya hanya melibatkan satu perilaku, menguntit adalah serangkaian perilaku yang terjadi dalam kurun waktu tertentu.

Meskipun pelacakan ilegal di sebagian besar dunia, tindakan tertentu yang mengarah pada pelacakan mungkin legal, seperti mengumpulkan informasi, menelepon orang lain, mengirim pesan teks, mengirim hadiah, mengirim email atau pesan instan. Jika perilaku semacam itu melanggar sebuah definisi hukum untuk pasal pelecehan dikarenakan (misalnya, mengirim pesan teks dan perilaku lain biasanya itu tidaklah ilegal, Akan tetapi ini sering sekali diulangi kepada semua penerima yang tidak bersedia dianggap ilegal).

Faktanya, hukum Inggris menetapkan bahwa jika peleceh menyadari bahwa perilakunya tidak dapat diterima, insiden tersebut harus terjadi dua kali (misalnya, menelepon orang asing dua kali, memberikan dua hadiah, mengikuti korban dan menelepon Telepon mereka, dll.). Norma dan makna budaya memengaruhi definisi menguntit.

Para ahli menunjukkan bahwa kebanyakan pria dan wanita mengaku mengikuti berbagai perilaku setelah putus, tetapi akan mengganggu perilaku ini dari waktu ke waktu, yang menunjukkan bahwa dalam waktu yang relatif singkat, kemungkinan untuk berpartisipasi dalam perilaku mengejar yang tidak perlu sangat rendah. Waktu berlalu., Terutama dalam konteks perpisahan.

Psikologi dan PerilakuPsikologi dan Perilaku

Orang yang dituduh sebagai penguntit dapat dituduh keliru mengira bahwa orang lain mencintai mereka (seksis), atau bahwa mereka perlu diselamatkan. Pelacakan dapat mencakup akumulasi serangkaian perilaku yang dianggap sah, seperti menelepon, mengirim hadiah, atau mengirim email.

Penguntit dapat menggunakan intimidasi, ancaman, dan kekerasan terbuka dan rahasia untuk menakut-nakuti korban. Mereka mungkin terlibat dalam perusakan dan perusakan properti yang disengaja, atau melakukan serangan fisik yang dirancang untuk menakut-nakuti. Serangan seksual jarang terjadi.

Penguntit pasangan intim adalah tipe yang paling berbahaya. Misalnya, di Inggris Raya, sebagian besar penguntit adalah mantan pasangan. Bukti menunjukkan bahwa penyakit mental mendorong perilaku mengintai, dan perilaku mengintai yang dibagikan di akun media hanya menyumbang sebagian kecil dari kasus dugaan penguntitan.

Laporan penelitian Kantor Dalam Negeri Inggris tentang penggunaan Undang-Undang Pencegahan Pelecehan menyatakan: “Studi tersebut menemukan bahwa Undang-Undang Pencegahan Pelecehan digunakan untuk menyelesaikan berbagai perilaku, seperti konflik keluarga dengan negara tetangga. Komentar media, karena hanya ada sedikit kasus melibatkan perilaku semacam ini. “

Jenis korban

Berdasarkan pengalaman kerja mereka selama delapan tahun dengan korban penguntitan di Australia, Mullen dan Pathé mengidentifikasi berbagai jenis korban penguntitan berdasarkan hubungan mereka sebelumnya dengan penguntit. ini adalah:

1. Mantan teman dekat: Korban yang memiliki hubungan dekat dengan penguntit sebelumnya. Mullen dan Pathé mendeskripsikannya dalam artikel sebagai “kategori korban terbesar, ciri yang paling umum adalah wanita yang sebelumnya memiliki hubungan dekat dengan (biasanya) penguntit pria”. Korban ini lebih mungkin diserang dengan kekerasan oleh penguntitnya, terutama jika penguntit memiliki catatan kriminal. Selain itu, korban dengan “penguntit kencan” cenderung tidak mengalami kekerasan dari penguntit. “Penguntit kencan” diyakini memiliki hubungan dekat dengan korban namun memiliki masa hidup yang pendek.

2. Kenalan dan teman biasa: Sebagian besar pria yang menjadi korban penguntitan termasuk dalam kategori ini. Korban tersebut juga termasuk penguntit tetangga. Hal ini dapat mengakibatkan tergusurnya rumah korban.

3. Kontak profesional: Para korban ini adalah korban penguntitan oleh pasien, klien, atau pelajar yang memiliki hubungan profesional dengan mereka. Profesi tertentu, seperti penyedia layanan kesehatan, guru, dan pengacara, berisiko lebih tinggi untuk dilacak.

4. Kontak tempat kerja: Para penguntit korban ini sering mengunjungi mereka di tempat kerja, yang berarti mereka adalah majikan, karyawan, atau pelanggan. Ketika ada penguntit yang datang ke tempat kerja korban, hal ini tidak hanya mengancam keselamatan korban, tetapi juga mengancam keselamatan orang lain.

5. Orang Asing: Korban ini biasanya tidak tahu bagaimana penguntitnya mulai melacak, karena biasanya penguntit ini meninggalkan korban dengan rasa kagum dari kejauhan.

6. Orang terkenal: Sebagian besar dari korban ini adalah individu yang sering tampil di atas panggung di media, tetapi mungkin juga termasuk individu seperti politisi dan atlet.

Pelacakan web/CyberstalkingPelacakan web/Cyberstalking

Pelacakan Internet mengacu pada penggunaan komputer atau teknologi elektronik lainnya untuk memfasilitasi pelacakan. Dalam Davis (2001), Lucks mengusulkan tipe penguntit lain yang tidak ingin menggunakan metode darat, tetapi lebih memilih untuk melakukan kejahatan terhadap korban yang ditargetkan melalui metode elektronik dan online. Di antara mahasiswa, Ménard Pincus menemukan bahwa pria dengan skor tinggi untuk pelecehan seksual dan narsisme anak-anak lebih cenderung menjadi penguntit.

Di antara wanita yang berpartisipasi dalam penelitian ini, 9% adalah penguntit Internet, sementara hanya 4% yang jelas penguntit. Selain itu, peserta laki-laki mengungkapkan situasi sebaliknya, dengan 16% penguntit terbuka dan 11% penguntit daring. Alkohol dan pelecehan fisik berperan dalam memprediksi penguntitan online antara wanita dan pria, dan “keterikatan yang sibuk jelas akan memprediksi penguntitan online”.

Penguntit Berdasarkan Kelompok

Menurut laporan khusus dari Departemen Kehakiman AS, sejumlah besar orang yang melaporkan insiden pelacakan mengklaim bahwa mereka diikuti oleh lebih dari satu orang. Di antara mereka, 18,2% mengatakan mereka diikuti oleh dua orang, dan 13,1% mengatakan mereka diikuti oleh dua orang. Tiga orang atau lebih mengikuti. Laporan tersebut tidak merinci kasus tersebut menjadi jumlah korban yang diklaim telah diintai oleh beberapa individu dan mereka yang bertindak bersama.

Menurut petugas jajak pendapat, pertanyaan yang diajukan oleh responden yang melaporkan tiga penguntit atau lebih adalah apakah penguntitan tersebut terkait dengan kolega, anggota geng, persaudaraan, perkumpulan mahasiswa, dll., Tetapi hasil survei tidak menunjukkan tanggapan berikut: Dikeluarkan oleh Departemen Kehakiman AS. Data dalam laporan tersebut diperoleh melalui Survei Korban Tambahan (SVS) 2006 yang dilakukan oleh Departemen Kehakiman AS dan Biro Sensus AS.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Sheridan dan Boon di Inggris, dalam 5% kasus yang mereka teliti, terdapat lebih dari satu penguntit, dan 40% korban menyatakan bahwa teman atau anggota keluarga penguntit juga terlibat. Dalam 15% kasus, korban tidak mengetahui penyebab pelecehan tersebut.

Dari semua korban penguntitan dan pelecehan, lebih dari seperempatnya tidak mengenal penguntit sama sekali. Sekitar satu dari sepuluh responden SVS tidak mengetahui identitas penguntitnya. 11% dari korban mengatakan mereka telah dilacak selama lima tahun atau lebih.

Jerat Hukum Bagi Stalker (Penguntit)

Di negara-negara seperti Amerika Serikat, pelacakan atau penguntitan adalah tindak pidana. Oleh karena itu, penguntit (istilah “penguntit”) dapat dihukum berat. Sayangnya, hukum pidana kami masih tidak mengakui penguntitan. Dengan cara ini, pelaku tidak akan dituntut oleh hukum pidana.

Namun, Anda tetap dapat melaporkan penguntitan atau perilaku lain yang membuat Anda merasa terintimidasi, takut, atau ditakuti. Ini karena Pasal 335 KUHP mengatur tentang perilaku tidak menyenangkan, yang bisa dipenjara hingga satu tahun untuk menjerat pelaku.

Artikel ini menekankan pada penjelasan bahwa faktor kompulsif merupakan faktor utama dalam rangkaian perilaku yang tidak menyenangkan. Unsur-unsur pemaksaan yang terlibat dapat berupa pemaksaan fisik atau psikologis. Artinya tindakan teroris dan tindakan mengancam sudah dapat dilaporkan sebagai tindakan tidak menyenangkan.

Jika pelacakan dilakukan di perangkat elektronik atau di dunia digital, misalnya dengan mengirimkan SMS, email, atau pesan program pesan instan lainnya yang provokatif dan mengancam, hal ini juga dapat mengakibatkan pelaku dituduh melanggar UU No. 30 UU November 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (“UU ITE”).

Baca Juga : Mengenal Lebih Jauh Apa itu New Hampshire

Pasal 29 UU ITE dengan jelas menyatakan: “Setiap orang tahu dan tidak berhak mengirimkan informasi elektronik dan / atau dokumen elektronik yang berisi ancaman kekerasan atau intimidasi terhadap individu.” Jika mengetahui bahwa mereka jelas-jelas telah melanggar UU ITE ” , maka pelakunya akan dipenjara hingga 12 tahun.

Jika Anda menjadi korban penguntitan, jangan khawatir! Kumpulkan semua bukti yang tersedia, dan jika mungkin, kumpulkan saksi, lalu laporkan tindakan tersebut kepada pihak berwenang. Anda berhak merasa aman di negara Anda.

 

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia