(123)456 7890 demo@coblog.com

Pelacak Apple AirTags Mempermudah Penggunanya Untuk Melacak Penguntitan

Pelacak Apple AirTags Mempermudah Penggunanya Untuk Melacak Penguntitan

Pelacak Apple AirTags Mempermudah Penggunanya Untuk Melacak Penguntitan – Tagline baru dari Apple, perangkat nirkabel seharga $ 30 yang membantu Anda menemukan sesuatu, bekerja dengan baik. Sangat baik. Jepitkan AirTag seukuran tombol ke kunci Anda, dan itu akan membantu Anda menemukan di mana Anda secara tidak sengaja menjatuhkannya di taman.

Pelacak Apple AirTags Mempermudah Penggunanya Untuk Melacak PenguntitanPelacak Apple AirTags Mempermudah Penggunanya Untuk Melacak Penguntitan

esia.net – Tetapi jika orang lain memasukkan AirTag ke dalam tas atau mobil Anda tanpa sepengetahuan Anda, AirTag juga dapat digunakan untuk melacak ke mana pun Anda pergi secara diam-diam. Bersamaan dengan membantu Anda menemukan barang yang hilang, AirTags adalah cara baru untuk mengintai yang murah dan efektif.

Saya tahu karena saya menguji AirTags dengan membiarkan kolega Washington Post berpura-pura menguntit saya. Dan upaya Apple untuk menghentikan penyalahgunaan pelacak saja tidak cukup.

Dilansir dari laman kompas.com Untuk mencegah apa yang disebutnya “pelacakan yang tidak diinginkan,” Apple membangun teknologi ke dalam AirTags untuk memperingatkan calon korban, termasuk alarm yang dapat didengar dan pesan tentang AirTag yang mencurigakan yang muncul di iPhone.

Baca Juga : Marjorie Taylor Greene Menguntit AOC Psikotik Selama Bertahun-Tahun

Untuk menguji perlindungan keamanan pribadi Apple, kolega saya Jonathan Baran memasangkan AirTag dengan iPhone-nya, menyelipkan labelnya di ransel saya (dengan izin saya), lalu melacak saya selama seminggu dari seberang Teluk San Francisco.

Saya mendapat banyak peringatan: dari AirTag yang tersembunyi dan di iPhone saya. Namun, tidak sulit menemukan cara mitra yang melakukan penyalahgunaan dapat mengelak dari sistem Apple.

Salah satunya: Alarm yang terdengar hanya berdering setelah tiga hari – dan kemudian ternyata hanya 15 detik kicauan ringan. Dan lainnya: Saat iPhone memberi tahu saya bahwa AirTag yang tidak dikenal sedang berpindah bersama saya, peringatan serupa tidak tersedia untuk kira-kira separuh orang Amerika yang menggunakan ponsel Android.

“Ini adalah satu set pencegah proaktif yang kuat dan pertama di industri,” Kaiann Drance, wakil presiden pemasaran iPhone Apple, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Ini adalah sistem yang cerdas dan dapat disesuaikan, dan kami dapat terus meningkatkan logika dan pengaturan waktu sehingga kami dapat meningkatkan set pencegah.”

Apple telah berbuat lebih banyak untuk memerangi penguntitan daripada pesaing perangkat pelacak kecil seperti Tile, yang sejauh ini tidak melakukan apa-apa. Tetapi AirTags menunjukkan bagaimana bahkan Apple, sebuah perusahaan yang terkenal karena mengutamakan keamanan dan privasi, dapat berjuang untuk memahami semua risiko yang terlibat dalam menciptakan teknologi yang menempatkan barang sehari-hari secara online.

“Model ancaman pasangan intim itu unik,” kata Corbin Streett, spesialis keamanan teknologi di Jaringan Nasional untuk Mengakhiri Kekerasan Dalam Rumah Tangga, kepada saya. “Umumnya, perusahaan memikirkan tentang ancaman eksternal, bukan orang yang mengetahui warna favorit dan sandi Anda dan yang tidur di samping Anda di malam hari.”

Bagi kebanyakan orang, AirTags akan menjadi kenyamanan berguna yang menawarkan pelacakan yang tepat dan baterai yang dapat diganti. Jadi mengapa fokus pada masalah ini? Karena teknologi pribadi tidak lagi hanya tentang Anda. Pekerjaan saya sebagai advokat konsumen adalah mempertimbangkan bantuan teknologi manusia – dan mereka yang dirugikan.

Ini berlaku untuk AirTags seperti yang terjadi pada Dering kamera keamanan yang secara tidak adil mengawasi tetangga dan algoritme jejaring sosial yang menyebarkan informasi yang salah.

Penguntitan digital sangat umum, kata para ahli, dan sangat terkait dengan pelecehan fisik, termasuk pembunuhan.

“Saya tidak mengharapkan produk menjadi sempurna saat mereka memasuki pasar, tetapi saya tidak berpikir mereka akan membuat pilihan yang mereka lakukan jika mereka berkonsultasi bahkan dengan satu ahli dalam penyalahgunaan pasangan intim,” kata Eva Galperin, direktur cybersecurity di Electronic Frontier Foundation dan pendukung terkemuka untuk memerangi stalkerware.

Drance Apple tidak akan mengatakan apakah perusahaan tersebut berkonsultasi dengan ahli kekerasan dalam rumah tangga dalam merancang AirTags. “Kami tidak memiliki detail lebih lanjut untuk dibagikan tentang prosesnya. Tapi tentu kami terbuka untuk mendengar apapun dari organisasi-organisasi itu, ”ujarnya.

Saya senang Apple mengatakan AirTags dirancang untuk pembaruan, tetapi beberapa masalah yang kami identifikasi tidak dapat diselesaikan dengan perangkat lunak – atau Apple merancang perbaikan privasi yang hanya berfungsi untuk pelanggan Apple.
Jaringan raksasa

Dengan saran Galperin, kami menyiapkan tes di mana kolega saya berperan sebagai penguntit dan saya mengalami seperti apa tampilannya sebagai target. Meskipun eksperimen tersebut membantu kami memahami cara kerja AirTag, pandangan singkat kami tentang dunia stalkerware sama sekali tidak seperti teror karena benar-benar diintai.

Setelah menempatkan AirTag di tas saya, kolega saya dapat menemukan keberadaan saya dengan ketepatan yang luar biasa. Setelah dia mengaitkan AirTag dengan iPhone-nya, lokasi tag tersebut muncul di aplikasi iPhone bernama Cari Milik Saya, yang disertakan gratis dengan iPhone. (Ini dimulai sebagai cara untuk menemukan produk Apple yang hilang dan sekarang telah berkembang ke hal-hal lain.)

Saat saya mengendarai sepeda di sekitar San Francisco, AirTag memperbarui lokasi saya setiap beberapa menit dengan jarak tempuh sekitar setengah blok. Ketika saya lebih banyak diam di rumah, aplikasi rekan saya melaporkan alamat saya yang sebenarnya.

Bagaimana perangkat jam tangan bertenaga baterai sekecil itu bisa melakukannya? Tidak seperti ponsel dan perangkat GPS, AirTags tidak berisi koneksi Internet seluler.

Sebaliknya, mereka menggunakan sinyal nirkabel Bluetooth – yang sama dengan yang digunakan pada headphone – untuk melaporkan keberadaan mereka ke perangkat lain di sekitar yang tersambung ke Internet.

(AirTags juga berisi teknologi nirkabel yang disebut ultra-wideband yang membuatnya lebih presisi tetapi membutuhkan iPhone yang lebih baru.) Laporan lokasi ini hanya kembali ke pemilik AirTag; tidak ada orang lain yang tahu di mana mereka berada.

Apa yang membuat AirTags sangat efektif dalam melacak adalah mereka dapat terhubung dengan ratusan juta produk Apple di luar sana untuk membagikan lokasi mereka dengan pemiliknya. Anggap saja seperti ini: AirTag berfungsi di mana pun ada iPhone di sekitar.

Apple memasukkan satu elemen yang dapat membantu menuntut orang yang menggunakannya untuk menguntit. Setiap AirTag memiliki nomor seri tetap yang dicetak secara fisik di atasnya dan dapat dibaca oleh Bluetooth. Dengan perintah pengadilan, Apple dapat mengungkapkan identitas iPhone tempat AirTag terdaftar.

Tapi pertama-tama, korban harus menemukan AirTag rahasia – dan itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Suara apa itu?

Tiga hari setelah dipisahkan dari kolega saya, AirTag yang dia tanam pada saya mulai berkicau kehadirannya. (Anda dapat mendengarnya di video yang menyertai kolom ini.)

Suara yang diukur paling banyak sekitar 60 desibel dari jarak tiga kaki – tidak lebih keras dari kicauan burung di luar jendela saya. Dan itu hanya berlangsung sekitar 15 detik, setelah itu AirTag terdiam selama beberapa jam dan kemudian mulai berkicau selama 15 detik lagi.

Ini seharusnya membuat orang aman? “Menurut kami ini adalah suara yang sangat jernih dan tajam,” kata Drance dari Apple.

Lebih buruk lagi, saya merasa cukup mudah untuk meredam speaker pada AirTag dengan menekan penutup plastik putih perangkat, yang memiliki speaker yang tertanam di dalamnya. Terkubur di dalam jok mobil yang ketat atau selotip, korban mungkin tidak memperhatikan AirTag yang berkicau selama berhari-hari – jika tidak sama sekali.

Tapi ada masalah yang lebih besar: Menunggu tiga hari untuk memberi tahu korban memungkinkan banyak penguntitan. Apple’s Drance mengatakan ketika perusahaan memilih jendela itu, itu menimbang bagaimana alarm dapat mengganggu pelanggan yang hanya meminjam ransel anggota keluarga atau secara tidak sengaja meninggalkan barang. “Kami ingin menyeimbangkan bagaimana peringatan ini berbunyi di lingkungan serta pelacakan yang tidak diinginkan,” katanya.

Kekhawatiran Streett adalah bahwa seorang pelaku kekerasan juga berpotensi mempermainkan waktu alarm. AirTag memulai jam hitung mundur tiga hari pada alarmnya segera setelah berada di luar jangkauan iPhone yang disandingkan. Karena banyak korban hidup dengan penyalahguna mereka, hitungan mundur peringatan dapat disetel ulang setiap malam saat pemilik AirTag kembali ke jangkauannya.

Dalam banyak situasi penyalahgunaan, alarm mungkin tidak pernah berbunyi sama sekali.

Pemberitahuan pop-up

Perlindungan anti-penguntitan utama Apple lainnya lebih sulit untuk dilewatkan: peringatan di iPhone saya yang bertuliskan, “AirTag Found Moving With You.” Itu muncul setelah saya kembali ke rumah dari pertemuan dengan rekan saya.

Bagaimana iPhone saya tahu? Jika Anda membawa iPhone 6S atau yang lebih baru dengan perangkat lunak iOS terbaru, sambungan Bluetooth ponsel secara teratur mencari AirTags di sekitar. IPhone akan mengetahui jika Anda bepergian dengan AirTag yang tidak berada di sekitar pemiliknya.

IPhone membuat pemberitahuan ini menonjol, jika bahasanya agak tumpul. Mengetuknya akan membawa Anda ke aplikasi Cari Milik Saya, di mana layar pertama berbunyi: “Lokasi Anda saat ini dapat dilihat oleh pemilik AirTag ini.”

Di dalam aplikasi Cari Milik Saya – pandangan calon korban – ada juga peta tempat-tempat yang saya kunjungi dengan AirTag rahasia. Aplikasi ini menginstruksikan Anda cara menonaktifkan sementara peringatan atau menonaktifkan AirTag dengan melepas baterainya.

Namun, dari sana, Apple tidak memberikan bantuan sebanyak mungkin kepada orang-orang yang mencoba menemukan AirTag yang tersembunyi di barang-barang mereka. Satu tombol di aplikasi Cari Milik Saya memungkinkan Anda membuat AirTag yang melanggar berbunyi, tetapi ini sering kali tidak berhasil untuk saya.

(Mungkin saya tidak cukup dekat dengan AirTag atau ada gangguan?) Tetapi tidak ada fungsi Find My app lainnya untuk pemilik AirTag untuk menemukan barang mereka sendiri – seperti ukuran jarak antara iPhone dan AirTag – tersedia kepada korban pelacakan yang tidak diinginkan. Calon korban juga membutuhkan alat tersebut.

Aplikasi Cari Milik Saya juga tidak selalu menyediakan semua informasi yang dibutuhkan para korban. “Saya berharap ini akan aktif segera setelah tag yang bukan milik Anda mulai berpindah bersama Anda,” kata Streett. Aplikasi ini juga tidak memiliki fungsi yang memungkinkan orang langsung memindai sekitar mereka untuk mencari AirTag untuk memastikan mereka aman.

Galperin mengatakan dia skeptis bahwa Apple memikirkan semua skenario dunia nyata, seperti jika seorang pelaku menukar AirTag-nya dengan AirTag milik mitranya. (Jika korban kembali ke rumah dan jika terhubung ke perangkat pelaku dengan cepat, maka itu mungkin tidak memunculkan peringatan.)

Dan peringatan itu bisa lebih membantu, katanya, jika mereka juga disetel untuk mendeteksi AirTag di mobil Anda – mobil yang sering bergerak bersama Anda tetapi tetap berada di tempat Anda parkir.

Baca Juga : 3 Aplikasi Android Pelacak lokasi Terpopuler 2021

Juga meresahkan: Ada opsi di aplikasi Cari Milik Saya untuk menonaktifkan semua “peringatan keamanan item” ini – dan menyesuaikannya tidak perlu memasukkan PIN atau sandi Anda. Orang-orang dalam situasi yang melecehkan tidak selalu memiliki kendali penuh atas ponsel mereka.

Lalu ada lubang terbesar dari semuanya dalam sistem lansiran: Mereka tidak tersedia untuk orang yang menggunakan perangkat Android. “Saya sangat waspada dengan masalah keamanan yang harus diperbaiki dengan membeli iPhone,” kata Galperin.

Beberapa ide peringatan munculan yang bagus dari Apple dapat bermanfaat tidak hanya bagi pengguna ponsel lain, tetapi juga orang-orang yang dilacak oleh perangkat lain seperti Tile. “Bukankah lebih bagus jika perusahaan-perusahaan ini bermitra dengan cara di mana pemindaian untuk perangkat pelacak Bluetooth sudah terpasang di semua ponsel?” Kata Streett.

Ada preseden untuk itu. Google dan Apple bekerja sama untuk bersama-sama mengembangkan peringatan paparan virus korona Bluetooth tahun lalu. Di dunia kita yang semakin terhubung, mengatasi risiko baru akan membutuhkan kerja sama.

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia