(123)456 7890 demo@coblog.com

Bulan Kesadaran Stalking Nasional

Bulan Kesadaran Stalking Nasional

Bulan Kesadaran Stalking Nasional – Ketahui Fakta Tentang Stalking Pertama kali kebanyakan dari kita mendengar kata tangkai, kita mempelajari definisi itu. Mungkin saat menonton film dokumenter alam saat kita masih kecil. Kamera memfokuskan pada hewan yang tidak berbahaya, seperti tikus, yang sedang menjalankan bisnisnya – memakan keju, menggerakkan kumisnya, bermain dengan teman tikus kecilnya. Kemudian kamera menyorot kembali untuk memperlihatkan seekor kucing yang bersembunyi di dalam bayang-bayang, menunggu saat yang tepat untuk menerkam. Suara lnggris yang lembut, tenang, dari narator.

Bulan Kesadaran Stalking NasionalBulan Kesadaran Stalking Nasional

Terlepas dari kenyataan bahwa kami tahu tikus itu kemungkinan besar sudah mati, ada sesuatu yang menarik dan bahkan lucu tentang menyaksikan hubungan predator-mangsa terungkap di dunia alami.

esia.net – Sayangnya, selama dua dekade terakhir, variasi kata tangkai yang berbeda telah menggantikan kata asli ini. Dan tidak ada yang menarik atau menggemaskan tentang itu. Ini serius, mengganggu, dan sering kali menjadi indikator utama dari bahaya dan kekerasan yang akan datang – bukan untuk mouse di layar TV, tetapi untuk orang yang kita kenal dan cintai.

Menguntit: Definisi Kriminal

Menurut Stalking Prevention, Awareness, and Resource Center (SPARC), definisi dasar dari menguntit dalam konteks kriminal kontemporer adalah:

“Pola perilaku yang diarahkan pada orang tertentu yang akan menyebabkan orang yang berakal sehat merasa takut.”

Dilansir kompas.com Itulah yang kebanyakan orang pikirkan ketika mendengar kata tangkai hari ini: perhatian yang tidak diinginkan dari manusia lain yang begitu ekstrim sehingga menyebabkan objek perhatian yang tidak diinginkan menjadi takut akan keselamatan mereka. Namun, definisi lebih dari itu.

Baca Juga : Cyber Stalking Jadi Tantangan Dalam Mengatur Cyber Space Dunia

Dalam bahasa legal, bunyinya seperti ini:

“Suatu tindakan yang diarahkan pada orang tertentu yang melibatkan kedekatan visual atau fisik yang berulang (dua kali atau lebih), komunikasi nonkonsensual, atau ancaman lisan, tertulis, atau tersirat, atau kombinasi dari semuanya, yang akan menyebabkan ketakutan orang yang wajar.”

Penguntitan mencakup segala bentuk komunikasi nonkonsensual. Penegak hukum menganggap semua perilaku berikut – jika sesuai dengan kriteria yang berulang dan tidak diinginkan – sebagai mengintai:

1. Panggilan telepon
2. Teks
3. Pesan, posting, atau komentar media sosial
4. Hadiah yang tidak diminta
5. Penampilan yang tidak diinginkan
6. Pendekatan yang tidak diinginkan terhadap keluarga dan teman
7. Pengawasan atau pemantauan dengan atau dari:
8. Telepon
9. Surel
10. Teks
11. Kamera
12. GPS
13. Aktivitas internet
14. Aktivitas Media Sosial
15. Ancaman verbal dan fisik
16. Kerusakan properti

Banyak dari perilaku ini bukanlah kejahatan sendiri. Namun, jika terjadi berulang kali, penerima harus mendokumentasikan dan melaporkannya. Jelaslah, menelepon dan memberi hadiah bukanlah kejahatan, sedangkan ancaman dan perusakan properti jelas merupakan kejahatan. Namun, ketika panggilan telepon, teks dan jenis kontak lainnya meningkat, mereka mungkin membentuk pola perilaku keseluruhan yang merupakan kejahatan, meskipun insiden terpisah tidak.

Sangatlah penting bagi seseorang yang menerima kontak berulang yang tidak diinginkan untuk memahami bahwa mereka bukanlah orang yang tidak berdaya. Mereka adalah korban kejahatan – dan mereka dapat melakukan sesuatu.

Menguntit: Siapa yang Berisiko?

Meskipun wanita lebih sering menjadi korban penguntitan daripada pria, statistik menunjukkan bahwa pria juga menjadi korban penguntitan. Studi menunjukkan hal berikut:

A. 7,5 juta orang di A.S. menjadi korban penguntitan setiap tahun
B. 17% wanita mengalami menguntit (1/6)
C. 6% pria mengalami menguntit (1/17)

Tarif tersebut mengganggu. Yang lebih mengganggu, bagaimanapun, adalah kenyataan bahwa sebagian besar korban penguntit mengenal penguntit mereka. Dan lebih sering daripada tidak, mereka sangat mengenal mereka. Ini datanya:

A. 72% dari semua korban penguntitan mengenal penguntit mereka
B. 61% dari korban perempuan melaporkan mengintai oleh pasangan intim (saat ini atau sebelumnya)
C. 44% dari korban laki-laki melaporkan mengintai oleh pasangan intim (saat ini atau sebelumnya)
D. 25% dari korban wanita melaporkan mengintai oleh seorang kenalan
E. 32% dari korban laki-laki melaporkan dibuntuti oleh seorang kenalan

Ada kemungkinan beberapa orang melihat statistik ini dan masih berpikir bahwa, meskipun menguntit itu menyeramkan dan di luar batasan perilaku biasa, itu bukan masalah besar. Beberapa panggilan telepon, beberapa SMS, beberapa postingan media sosial – apa masalahnya?

Masalah besar memiliki dua bagian:

1. Hanya korban yang bisa memutuskan apakah itu masalah besar atau tidak. Bukan pengamat luar. Dan jika menyangkut polisi, mereka memiliki seperangkat pedoman untuk diikuti. Kesulitan besar bukanlah mereka yang memutuskan: undang-undang yang menetapkan kriteria penguntitan kriminal ada di buku di semua lima puluh negara bagian, District of Columbia, dan pemerintah federal.

2. Penguntitan sering kali mengarah pada kekerasan, pelecehan, dan dalam beberapa kasus (lebih dari yang diketahui kebanyakan orang), bahkan pembunuhan.

Itulah mengapa menguntit adalah masalah besar: sering kali hal itu menjadi pendahulu dari hal-hal yang tidak dapat diminimalkan oleh orang waras. Ini bukan hanya tentang antusiasme romantis yang berlebihan. Ini tentang orang sungguhan yang hidup dalam ketakutan, dan mungkin terluka atau terbunuh.

Menguntit dan Kekerasan Mitra Intim

Hubungan antara menguntit pasangan intim kekerasan harus meyakinkan siapa pun yang menganggap menguntit adalah masalah kecil untuk memikirkan kembali posisi itu. Berikut data tentang hubungan menguntit dan kekerasan pasangan intim:

A. 74% orang yang dikejar oleh mantan pasangan intim melaporkan kekerasan atau semacam kontrol koersif selama hubungan
B. 81% wanita yang diintai oleh pasangan intim saat ini atau sebelumnya diserang secara fisik oleh pasangannya
C. 46% dari korban penguntitan melaporkan satu atau lebih insiden kekerasan yang melibatkan pasangan mereka saat ini atau sebelumnya
D. 31% wanita yang dibuntuti oleh pasangan intim saat ini atau sebelumnya juga dilecehkan secara seksual oleh pasangannya

Jika statistik tersebut tidak cukup, kami akan menawarkan angka tentang penguntitan dan femisida. Ya, Anda membacanya dengan benar: femicide. Anda tidak perlu mencarinya, karena itu berarti persis seperti yang Anda pikirkan: pembunuhan seorang wanita. Ini datanya:

A. 54% dari korban femicide melaporkan menguntit ke polisi sebelum dibunuh
B. 76% dari korban femisida pasangan intim dibuntuti oleh pasangan mereka sebelum dibunuh
C. 67% dari korban femisida dilaporkan dianiaya secara fisik oleh pasangannya sebelum dibunuh

Serangan fisik, serangan seksual, kontrol koersif, dan pembunuhan semuanya memiliki korelasi statistik yang kuat dengan penguntitan. Itulah mengapa menguntit adalah kejahatan, itulah mengapa kami mengadakan Bulan Kesadaran Menguntit, dan itulah mengapa kami menulis artikel ini: menguntit adalah sesuatu yang perlu ditanggapi dengan sangat serius oleh setiap orang.

Yang Dapat Anda Lakukan Jika Diintai

Bulan Kesadaran Stalking Nasional

Dalam informasi publik mereka tentang penguntitan, Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) menawarkan saran yang baik dan garis pemahaman pertama:

Menguntit: Ketahuilah. Beri nama. Hentikan.

Itu langkah pertama: memahami bahwa pelecehan atau perhatian yang berlebihan dan tidak diinginkan memiliki nama, dan itu kejahatan. Langkah kedua adalah mengetahui apa yang harus dilakukan jika Anda sedang dibuntuti, dan langkah ketiga adalah melakukannya. Pusat Korban Kejahatan Nasional menyarankan Anda untuk mengambil lima langkah proaktif berikut:

1. Percayalah pada dirimu sendiri. Anda memutuskan apakah Anda sedang dibuntuti. Bukan keluarga Anda, bukan teman Anda, dan tentunya bukan keluarga dan teman penguntit Anda. Tempatkan keamanan Anda di atas perasaan atau opini orang lain. Menguntit dapat menyebabkan bahaya dan bahaya nyata: jangan abaikan fakta ini.
2. Jika Anda dalam bahaya – dan sekali lagi, Anda memutuskan itu, tidak ada orang lain – maka segera hubungi polisi. Jelaskan apa yang terjadi dan mengapa Anda takut.
3. Dokumen, dokumen, dokumen. Mulailah menyimpan catatan setiap insiden kontak segera setelah ketertarikan seseorang pada Anda mulai membuat Anda takut. Semakin banyak informasi yang Anda miliki, semakin baik. Buat catatan tentang setiap insiden bendera merah yang terjadi, tidak peduli sekecil apa pun tampaknya pada saat itu.
4. Simpan setiap email, teks, foto, pesan langsung, dan kiriman media sosial atau komentar yang dikirim atau dibuat penguntit. Di pengadilan, dokumen seperti ini – terutama dokumen pihak ketiga seperti log ponsel – sangat persuasif. Itu merupakan bukti kejahatan yang hampir mustahil untuk dibantah.
5. Hubungi advokasi korban atau pusat sumber daya untuk berbicara dengan orang yang berpengalaman tentang situasi Anda dan apa yang dapat Anda lakukan.

Sumber Daya untuk Korban Penguntitan

Jika Anda menjadi korban penguntitan, Anda tidak sendiri. Pertama, Anda harus memahami bahwa hukum ada di pihak Anda. Kemudian, Anda harus tahu advokat berpengalaman siap membantu Anda. Sebelum kami menawarkan sumber daya tersebut, kami ingin menegaskan kembali bahwa jika Anda berada dalam bahaya atau Anda merasa terancam dan takut akan keselamatan Anda dengan cara apa pun, segera angkat telepon dan hubungi polisi.

Jangan menunggu perilaku tersebut meningkat, karena statistik menunjukkan ada kemungkinan nyata bahwa perilaku penguntit dapat dan memang meningkat menjadi kekerasan fisik atau lebih buruk. Jika Anda tidak dalam bahaya langsung, berikut daftar nomor telepon yang dapat dihubungi untuk meminta bantuan dan nasihat:

1. Korban Connect: 1 (855) 484-2846
2. Hotline Kekerasan Dalam Rumah Tangga Nasional: 1 (800) 799-7233 En Espanol: 1 (800) 787-3224
3. Hotline Serangan Seksual Nasional: 1 (800) 656-4673

Terakhir, ada sumber daya online yang sangat membantu yang disebut Stalking Harassment and Risk Profile (SHARP) Assessment yang dapat Anda lakukan secara online. Kami mencoba penilaian praktik dan mempelajarinya sebagai alat yang ampuh.

Anda menjawab pertanyaan, mengirimkan jawaban Anda, dan situs web menghasilkan laporan – dalam bahasa pengacara dan penegak hukum – yang dapat Anda gunakan jika dan ketika Anda menghubungi pihak berwenang. Jika Anda merasa sedang dibuntuti tetapi masih tidak yakin, gunakan kuesioner ini untuk penilaian pihak ketiga yang objektif tentang situasi Anda. Hanya butuh waktu sekitar lima belas menit. Ini sepadan dengan waktu Anda, dan memberdayakan Anda untuk mengambil langkah penting untuk mengakhiri perilaku mengintai sebelum meningkat menjadi sesuatu yang lebih berbahaya.

Apa itu Menguntit?

Menguntit adalah salah satu bentuk pelecehan dimana pola perilaku diarahkan pada orang tertentu yang menyebabkan mereka merasa takut dan tidak aman. Perilaku menguntit dapat mencakup kontak yang tidak diinginkan (panggilan berulang, SMS, atau email), mengikuti seseorang secara fisik, mengirim hadiah atau surat yang tidak diinginkan, melacak seseorang melalui GPS, mencari informasi pribadi tentang seseorang secara online, mengancam untuk memposting detail pribadi / intim tentang seseorang secara online, atau menunggu seseorang di luar rumah, kantor, atau sekolah mereka.

Selain itu, penting untuk diperhatikan bahwa banyak korban mengetahui orang yang menguntit mereka; Faktanya, 61% wanita dan 44% pria mengatakan orang yang mengintai mereka adalah mantan atau mantan pasangan intim.

Meskipun menguntit mungkin tampak seperti masalah yang benar-benar terpisah dari kekerasan seksual, keduanya bisa tumpang tindih. Seseorang yang menguntit seringkali merasa posesif terhadap orang yang diuntitnya, yang dapat menyebabkan manipulasi dan perasaan berhak untuk “memiliki” orang tersebut.

Motivasi untuk mengintai berasal dari keinginan untuk membuat korban merasa rentan, seperti halnya orang yang melakukan kekerasan seksual. Beberapa perilaku menguntit adalah bentuk kekerasan seksual eksplisit, seperti meretas ponsel korban untuk mengambil foto intim, menggunakan foto tersebut untuk memeras korban, atau bersembunyi di luar rumah korban untuk melihat mereka membuka pakaian.

Dampak Penguntitan

Menguntit dapat berdampak serius pada kesehatan mental korban. Korban penguntitan lebih mungkin mengembangkan depresi, masalah tidur, dan tingkat kesejahteraan mental dan emosional yang lebih rendah daripada mereka yang bukan korban penguntitan.

Kehidupan sehari-hari banyak korban juga terpengaruh secara negatif dengan dibuntuti. Terapi yang Baik menemukan bahwa satu dari lima orang mengubah beberapa elemen rutinitas harian mereka, satu dari enam orang mengubah nomor telepon mereka, satu dari tujuh orang keluar dari rasa takut setelah dibuntuti, dan satu dari delapan korban yang dipekerjakan terkena dampak pada pekerjaan mereka atau kehilangan. waktu di tempat kerja.

Mengapa Itu Penting

Penguntitan bisa terjadi pada siapa saja, kapan saja. Internet membuat orang lebih mudah untuk mengintai melalui media sosial, informasi telepon, dan saluran kontak. Di Amerika Serikat saja, 1 dari 6 wanita dan 1 dari 17 pria di AS menjadi korban penguntitan di beberapa titik dalam hidup mereka di mana mereka merasa takut atau percaya seseorang yang dekat dengan mereka akan disakiti atau dibunuh.

Dengan fenomena budaya pop seperti Netflix’s You, orang-orang menjadi lebih terbuka untuk membicarakan masalah penguntitan yang sangat nyata dan sangat serius dalam kehidupan nyata. Karakter utama acara tersebut, Joe, mendemonstrasikan contoh klasik tentang mengintai dengan meretas ponsel korbannya, mengikuti mereka pulang atau keluar di depan umum, dan menyelinap ke rumah orang-orang dan mengambil barang-barang pribadi seperti pakaian dalam (hanya untuk beberapa nama).

Ada banyak tanda peringatan tentang menguntit selain yang ditunjukkan di acara itu, tetapi Anda bekerja untuk menciptakan dialog tentang menguntit di antara penontonnya dan membuat masalah lebih terlihat dan dikenali dalam kehidupan nyata.

Baca Juga : 15 hewan langka di suaka margasatwa nasional Amerika

Yang Dapat Anda Lakukan

Meskipun menguntit adalah masalah serius yang memengaruhi banyak orang di mana pun, penting untuk diingat bahwa tidak ada masalah yang terlalu besar untuk ditangani. Selalu ada sesuatu yang bisa dilakukan, tidak peduli seberapa kecil tindakannya. Meningkatkan kesadaran dan mendidik orang lain tentang topik ini adalah tempat yang mudah untuk memulai, dan itu adalah sesuatu yang dapat dilakukan semua orang untuk membantu memerangi penguntitan.

Kampanye Bulan Kesadaran Menguntit SPARC adalah “ajakan bertindak tahunan untuk mengenali dan menanggapi kejahatan serius penguntitan”. Organisasi ini menyediakan banyak sumber daya online gratis untuk korban, penyedia layanan korban, penegak hukum, pendidik, dan banyak lagi. Anda juga dapat menghadiri webinar gratis yang akan datang tentang menguntit dan orang dewasa yang lebih tua pada tanggal 31 Januari.

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia