(123)456 7890 demo@coblog.com

Mark David Chapman Pembunuh Dan Stalking John Lennon

Mark David Chapman Pembunuh Dan Stalking John Lennon

Mark David Chapman Pembunuh Dan Stalking John LennonMark David Chapman (lahir 10 Mei 1955) adalah penjahat Amerika yang membunuh John Lennon, mantan anggota The Beatles, di luar apartemen Lennon di Dakota, di Manhattan, pada 8 Desember 1980.

Mark David Chapman Pembunuh Dan Stalking John LennonMark David Chapman Pembunuh Dan Stalking John Lennon

Esia.net – Saat Lennon masuk ke gapura gedung bersama istrinya Yoko Ono, Chapman melepaskan lima tembakan ke Lennon dari jarak beberapa meter dengan revolver Khusus Charter Arms Undercover .38. Lennon dipukul empat kali dari belakang. Chapman tetap berada di tempat kejadian membaca novel J. D. Salinger The Catcher in the Rye sampai dia ditangkap oleh polisi. Dia berencana mengutip novel itu sebagai manifestonya.

Dibesarkan di Decatur, Georgia, Chapman telah menjadi penggemar The Beatles, tetapi marah dengan gaya hidup Lennon dan pernyataan publik, seperti komentarnya tentang The Beatles yang “lebih populer daripada Yesus” dan lirik dari lagu-lagunya yang kemudian “Tuhan” dan “Membayangkan”. Beberapa tahun sebelum pembunuhan itu, Chapman mengembangkan serangkaian obsesi, termasuk karya seni dan musik Todd Rundgren. The Catcher in the Rye mengambil signifikansi pribadi yang besar baginya, sejauh ia ingin mencontoh hidupnya setelah protagonis novel, Holden Caulfield. Chapman juga mempertimbangkan untuk membunuh tokoh masyarakat lainnya, termasuk Johnny Carson, Paul McCartney, dan Ronald Reagan. Dia tidak memiliki hukuman pidana sebelumnya dan baru saja mengundurkan diri dari pekerjaan sebagai penjaga keamanan di Hawaii.

Baca Juga : Pembunuh Berantai “Golden State Killer” Yang Legendaris

Dilansir Kompas.com, setelah pembunuhan tersebut, tim hukum Chapman bermaksud untuk mengajukan pembelaan atas kegilaan yang akan didasarkan pada kesaksian para ahli kesehatan mental yang mengatakan bahwa dia berada dalam keadaan psikotik delusi. Dia lebih kooperatif dengan jaksa penuntut, yang berpendapat bahwa gejalanya tidak sesuai dengan diagnosis skizofrenia. Saat persidangan semakin dekat, dia menginstruksikan pengacaranya bahwa dia ingin mengaku bersalah berdasarkan apa yang dia putuskan sebagai kehendak Tuhan. Hakim mengizinkan perubahan pembelaan dan menyimpulkan bahwa Chapman kompeten untuk diadili, menjatuhkan hukuman penjara 20 tahun seumur hidup dengan ketentuan bahwa perawatan kesehatan mental akan diberikan.

Chapman menolak permintaan wawancara pers selama enam tahun pertamanya di penjara; dia kemudian mengatakan bahwa dia menyesali pembunuhan itu dan tidak ingin memberi kesan bahwa dia membunuh Lennon karena ketenaran dan ketenaran. Dia akhirnya memberikan wawancara yang direkam kepada jurnalis Jack Jones, yang menggunakannya untuk menulis buku investigasi Let Me Take You Down: Inside the Mind of Mark David Chapman pada 1992. Pada 2000, Chapman memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat, yang sejak itu ditolak sebelas kali. .

Latar Belakang

Mark David Chapman lahir pada 10 Mei 1955, di Fort Worth, Texas. Ayahnya, David Chapman, adalah seorang sersan staf di Angkatan Udara AS dan ibunya, Diane (née Pease), adalah seorang perawat. Adik perempuannya, Susan, lahir tujuh tahun kemudian. Sebagai seorang anak laki-laki, Chapman menyatakan bahwa dia hidup dalam ketakutan akan ayahnya, yang dia katakan secara fisik melecehkan ibunya dan tidak menyayanginya. Chapman mulai berfantasi tentang memiliki kekuasaan seperti raja atas sekelompok “orang kecil” imajiner yang tinggal di dinding kamar tidurnya. Dia bersekolah di Columbia High School di Decatur, Georgia. Saat berusia 14 tahun, Chapman menggunakan narkoba dan membolos. Dia pernah kabur dari rumah untuk tinggal di jalanan Atlanta selama dua minggu. Dia bilang dia diintimidasi di sekolah karena dia bukan atlet yang baik.

Pada tahun 1971, Chapman menjadi seorang Presbiterian yang dilahirkan kembali dan mendistribusikan traktat Alkitab. Dia bertemu pacar pertamanya, Jessica Blankenship, dan mulai bekerja sebagai konselor perkemahan musim panas di South De Kalb County, Georgia YMCA. Dia sangat populer di kalangan anak-anak, yang menjulukinya “Nemo” dan diangkat menjadi asisten direktur setelah memenangkan penghargaan sebagai Penasihat Luar Biasa. [6] Mereka yang mengenalnya dalam profesi perawatan dengan suara bulat menyebutnya sebagai pekerja yang luar biasa.

Chapman membaca The Catcher in the Rye karya J.D. Salinger atas rekomendasi seorang teman. Novel itu akhirnya memiliki makna pribadi yang besar baginya, sejauh dia dilaporkan ingin mencontoh hidupnya setelah protagonisnya, Holden Caulfield. Setelah lulus dari Columbia High School, Chapman pindah sebentar ke Chicago dan bermain gitar di gereja-gereja dan tempat hiburan malam Kristen sementara temannya melakukan peniruan. Dia bekerja dengan sukses untuk World Vision dengan pengungsi Vietnam di kamp pemukiman kembali di Fort Chaffee di Arkansas, setelah kunjungan singkat ke Lebanon untuk pekerjaan yang sama.

Dia ditunjuk sebagai koordinator area dan asisten utama direktur program David Moore, yang kemudian mengatakan Chapman sangat peduli pada anak-anak dan bekerja keras. Chapman menemani Moore ke pertemuan dengan pejabat pemerintah, dan Presiden Gerald Ford menjabat tangannya.

Chapman bergabung dengan Blankenship sebagai mahasiswa di Covenant College, sebuah perguruan tinggi seni liberal Presbyterian evangelis di Lookout Mountain, Georgia. Namun, Chapman tertinggal dalam studinya dan menjadi terobsesi dengan rasa bersalah karena berselingkuh. Dia mulai memiliki pikiran untuk bunuh diri dan mulai merasa gagal. Dia keluar dari Covenant College setelah hanya satu semester dan pacarnya memutuskan hubungan mereka segera setelah itu.

Chapman kembali bekerja di kamp pemukiman kembali tetapi pergi setelah bertengkar. Dia kemudian bekerja sebagai penjaga keamanan, akhirnya mengambil kursus selama seminggu untuk memenuhi syarat sebagai penjaga bersenjata. Pada tahun 1977, Chapman pindah ke Hawaii, di mana dia mencoba bunuh diri dengan sesak napas karbon monoksida. Dia menghubungkan selang ke pipa knalpot mobilnya tetapi selang itu meleleh dan upaya itu gagal. Seorang psikiater memasukkan Chapman ke Castle Memorial Hospital karena depresi klinis. Setelah dibebaskan, dia mulai bekerja di rumah sakit. Setelah orang tua Chapman memulai proses perceraian, ibunya bergabung dengannya di Hawaii.

Pada tahun 1978, Chapman melakukan perjalanan selama enam minggu keliling dunia. Liburan itu sebagian terinspirasi oleh film Around the World in Eighty Days. Dia mengunjungi Tokyo, Seoul, Hong Kong, Singapura, Bangkok, Delhi, Beirut, Jenewa, London, Paris dan Dublin.

Dia memulai hubungan dengan agen perjalanannya, seorang wanita Jepang-Amerika bernama Gloria Abe, yang dinikahinya pada tanggal 2 Juni 1979. Chapman mendapat pekerjaan di Castle Memorial Hospital sebagai pencetak, bekerja sendiri daripada dengan staf dan pasien. Dia dipecat oleh rumah sakit, dipekerjakan kembali, kemudian terlibat dalam pertandingan seru dengan perawat dan berhenti. Setelah ini, Chapman mengambil pekerjaan sebagai penjaga keamanan malam dan mulai banyak minum. Dia mengembangkan serangkaian obsesi, termasuk karya seni, The Catcher in the Rye, musik, dan musisi John Lennon. Pada September 1980, dia menulis surat kepada seorang temannya, Lynda Irish, di mana dia menyatakan, “Aku jadi gila.” Dia menandatangani surat, “The Catcher in the Rye.” Chapman tidak memiliki hukuman pidana sebelum perjalanannya ke New York City untuk membunuh Lennon.

Pembunuhan John Lennon

Motif dan perencanaan

Chapman diduga mulai berencana membunuh musisi Inggris John Lennon tiga bulan sebelum pembunuhan itu. Sebagai penggemar lama band Lennon The Beatles, Chapman menentang Lennon setelah pindah agama, dan marah tentang komentar Lennon yang dipublikasikan pada tahun 1966 bahwa The Beatles “lebih populer daripada Yesus.” Jan Reeves, saudara perempuan dari salah satu teman Chapman, melaporkan bahwa Chapman “tampak sangat marah” terhadap Lennon dan sering berbicara tentang klaim Lennon, mengatakan bahwa itu adalah penistaan. Beberapa anggota kelompok doa Chapman membuat lelucon sehubungan dengan lagu Lennon “Imagine”: “Itu berbunyi, ‘Bayangkan, bayangkan jika John Lennon sudah mati.'” Teman masa kecil Chapman, Miles McManushe ingat bahwa dia mengatakan bahwa lagu itu “komunis” .

Chapman juga dipengaruhi oleh John Lennon: One Day at a Time tentang gaya hidup Lennon di New York oleh Anthony Fawcett. Menurut istrinya Gloria, “Dia marah karena Lennon akan memberitakan cinta dan perdamaian tetapi memiliki jutaan”. Chapman kemudian berkata: “Dia mengatakan kepada kami untuk membayangkan tidak ada harta benda dan di sanalah dia, dengan jutaan dolar dan yacht dan pertanian dan perkebunan pedesaan, menertawakan orang-orang seperti saya yang telah mempercayai kebohongan dan membeli rekaman dan membangun sebagian besar dari mereka. hidup di sekitar musiknya. ” Dia juga ingat pernah mendengarkan album solo Lennon pada minggu-minggu sebelum pembunuhan itu:

Saya akan mendengarkan musik ini dan saya akan marah padanya, karena mengatakan [dalam lagu “Tuhan”] bahwa dia tidak percaya pada Tuhan, bahwa dia hanya percaya padanya dan Yoko, dan bahwa dia tidak percaya The Beatles. Ini adalah hal lain yang membuat saya marah, meskipun catatan ini telah dilakukan setidaknya sepuluh tahun sebelumnya. Saya hanya ingin berteriak keras-keras, “Dia pikir dia siapa, mengatakan hal-hal ini tentang Tuhan dan surga dan The Beatles?” Mengatakan bahwa dia tidak percaya pada Yesus dan hal-hal seperti itu. Pada titik itu, pikiranku sedang mengalami kegelapan total karena amarah dan amarah. Jadi saya membawa pulang buku Lennon, ke dalam lingkungan The Catcher in the Rye di mana pola pikir saya adalah Holden Caulfield dan anti-phoniness.

Perencanaan Chapman telah digambarkan sebagai “kacau”. Selama bertahun-tahun, Chapman telah mendukung dan menyangkal apakah dia merasa dibenarkan oleh keyakinan spiritualnya pada saat itu atau berniat untuk mendapatkan ketenaran. Satu-satunya saat dia membuat pernyataan publik sebelum hukumannya – dan selama beberapa tahun setelahnya – adalah selama episode psikotik singkat di mana dia yakin bahwa arti dari tindakannya adalah untuk mempromosikan The Catcher in the Rye, yang berjumlah satu huruf. dikirimkan ke The New York Times meminta publik untuk membaca novel tersebut.

Mark David Chapman Pembunuh Dan Stalking John LennonMark David Chapman Pembunuh Dan Stalking John Lennon

Menurut Chapman, ia memiliki daftar target potensial alternatif dalam pikirannya, termasuk rekan seband Beatles Paul McCartney, pembawa acara bincang-bincang Johnny Carson, aktris Elizabeth Taylor, aktor George C. Scott, mantan ibu negara Jacqueline Kennedy Onassis, presiden AS yang baru terpilih. Ronald Reagan, dan Gubernur Hawaii George Ariyoshi. Pada tahun 2010, dia mengatakan bahwa satu-satunya kriteria untuk daftar itu adalah menjadi “terkenal”, dan bahwa dia memilih Lennon karena alasan kenyamanan. Jurnalis James R. Gaines, yang mewawancarai Chapman secara ekstensif, menyimpulkan bahwa Chapman tidak membunuh Lennon untuk menjadi seorang selebriti.

Dikabarkan bahwa Chapman melakukan perjalanan ke Woodstock, New York, dalam salah satu kunjungannya ke negara bagian untuk mencari Todd Rundgren, target obsesi lainnya. Chapman mengenakan kaus promosi untuk album Rundgren Hermit of Mink Hollow ketika dia ditangkap dan memiliki salinan Runt.

Balada Todd Rundgren di kamar hotelnya. Rundgren tidak menyadari hubungan itu sampai lama kemudian. Pada hari pembunuhan itu, penyanyi David Bowie muncul di Broadway dalam drama The Elephant Man. “Saya berada di urutan kedua dalam daftarnya,” kata Bowie kemudian. “Chapman mendapat tiket baris depan ke The Elephant Man malam berikutnya. John dan Yoko seharusnya duduk di baris depan untuk pertunjukan itu juga. Jadi pada malam setelah John terbunuh, ada tiga kursi kosong di barisan depan. Aku bisa “Aku tidak memberitahumu betapa sulitnya untuk melanjutkan. Aku hampir tidak berhasil melewati pertunjukan.”

Oktober – Desember 1980

Chapman pergi ke New York pada Oktober 1980 dengan niat untuk membunuh Lennon, tetapi pergi untuk mendapatkan amunisi dari temannya yang tidak disadari Dana Reeves di Atlanta sebelum kembali pada November. Selama perjalanannya di bulan Oktober ke New York, Chapman terinspirasi oleh film Ordinary People untuk menghentikan rencananya. Dia kembali ke Hawaii dan memberi tahu istrinya bahwa dia terobsesi untuk membunuh Lennon. Chapman menunjukkan padanya pistol dan peluru, tetapi dia tidak memberi tahu polisi atau layanan kesehatan mental. Chapman kemudian mengatakan bahwa pesan “Jangan Bunuh” muncul di televisi padanya dan di dinding yang dipasang istrinya di apartemen mereka. Dia membuat janji untuk menemui psikolog klinis, tetapi dia tidak menyimpannya dan terbang kembali ke New York pada 6 Desember 1980. Suatu saat, dia mempertimbangkan untuk mengakhiri hidupnya dengan melompat dari Patung Liberty.

Pada 7 Desember, Chapman menyapa penyanyi James Taylor di stasiun kereta bawah tanah 72nd Street. Menurut Taylor, “Orang itu telah menyematkan saya ke dinding dan berkeringat dengan keringat gila dan berbicara beberapa orang aneh berbicara tentang apa yang akan dia lakukan dan barang-barangnya dengan bagaimana John tertarik dan dia akan menghubungi John Lennon. ” Dia juga dilaporkan menawarkan kokain kepada sopir taksi. Malam itu, Chapman dan istrinya berbicara di telepon tentang mendapatkan bantuan untuk masalahnya dengan terlebih dahulu memperbaiki hubungannya dengan Tuhan.

Pada pagi hari tanggal 8 Desember, Chapman meninggalkan kamarnya di Hotel Sheraton, meninggalkan barang-barang pribadi yang dia ingin polisi temukan. Dia membeli salinan The Catcher in the Rye di mana dia menulis “Ini adalah pernyataan saya”, menandatanganinya dengan “Holden Caulfield.”

Dia kemudian menghabiskan sebagian besar hari di dekat pintu masuk ke gedung apartemen Dakota tempat tinggal Lennon, berbicara dengan penggemar dan penjaga pintu. Pagi-pagi sekali, Chapman terganggu dan tidak melihat Lennon keluar dari taksi dan memasuki Dakota. Kemudian di pagi hari, dia bertemu pengurus rumah tangga Lennon yang kembali dari jalan-jalan dengan putra Lennon yang berusia lima tahun, Sean. Chapman mengulurkan tangan ke depan pengurus rumah untuk menjabat tangan Sean dan berkata bahwa dia adalah seorang anak yang tampan, mengutip lagu Lennon “Beautiful Boy (Darling Boy)”.

Sekitar jam 5 sore, Lennon dan istrinya Yoko Ono meninggalkan Dakota untuk sesi rekaman di Record Plant Studios. Saat mereka berjalan menuju limusin mereka tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Chapman mengulurkan rekaman Lennon untuk Lennon untuk menandatangani salinan albumnya Double Fantasy. Fotografer amatir Paul Goresh (1959-2018) berdiri di samping dan mengambil gambar saat Lennon menandatangani album. Chapman mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia mencoba membuat Goresh tinggal, dan dia meminta penggemar Lennon yang berkeliaran untuk pergi bersamanya malam itu. Dia menyarankan bahwa dia tidak akan membunuh Lennon malam itu jika gadis itu menerima undangannya atau jika Goresh tetap tinggal, tetapi dia mungkin akan mencoba di lain hari.

Baca Juga : Pembunuh kecil yang selalu diingat oleh sejarah

Sekitar pukul 10:50 malam, Lennon dan Ono kembali ke Dakota dengan limusin. Mereka turun dari kendaraan, melewati Chapman, dan berjalan menuju pintu gerbang lengkung gedung. Dari jalan di belakang mereka, Chapman menembakkan lima peluru berlubang dari sebuah revolver khusus .38, empat di antaranya mengenai punggung dan bahu Lennon, menusuk paru-paru kiri dan arteri subklavia kiri. Satu surat kabar kemudian melaporkan bahwa Chapman dengan lembut memanggil “Tuan Lennon” sebelum menembak, kemudian menjatuhkan posisi tempur. Chapman mengatakan bahwa dia tidak ingat mengatakan apa-apa, dan Lennon tidak berbalik.

Chapman tetap berada di tempat kejadian dan tampak sedang membaca The Catcher in the Rye ketika petugas NYPD tiba dan menangkapnya tanpa insiden. Responden pertama mengetahui bahwa luka Lennon parah dan memutuskan untuk tidak menunggu ambulans; mereka membawanya ke Rumah Sakit Roosevelt dengan mobil polisi. Lennon dinyatakan meninggal pada saat kedatangan. Tiga jam kemudian, Chapman memberi tahu polisi, “Saya yakin bagian terbesar saya adalah Holden Caulfield, yang merupakan tokoh utama dalam buku. Bagian kecil dari diri saya pasti Iblis.”

 

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia