(123)456 7890 demo@coblog.com

Menguntit Di Tempat Kerja, Panduan Lengkap Untuk Pencegahan Dan Investigasi

Menguntit Di Tempat Kerja, Panduan Lengkap Untuk Pencegahan Dan Investigasi

Menguntit Di Tempat Kerja, Panduan Lengkap Untuk Pencegahan Dan Investigasi – Penguntit di tempat kerja dapat menyebabkan kesusahan, menumbuhkan ketegangan di antara karyawan, dan mengurangi produktivitas. Bentuk pelecehan yang menakutkan ini dapat terjadi pada siapa saja, jadi penting untuk bersiap dengan kebijakan dan program pelatihan yang kuat di tempat kerja.

Menguntit Di Tempat Kerja, Panduan Lengkap Untuk Pencegahan Dan InvestigasiMenguntit Di Tempat Kerja, Panduan Lengkap Untuk Pencegahan Dan Investigasi

esia.net – Menurut sebuah penelitian di Journal of the Kentucky Medical Association, 44 persen insiden penguntitan mengakibatkan kekerasan di tempat kerja. Jumlah itu melonjak menjadi 67 persen di fasilitas medis. Menguntit di tempat kerja adalah ancaman nyata yang tidak bisa diabaikan.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang definisi penguntitan di tempat kerja, cara mencegahnya, dan cara menyelidikinya jika situasi penguntitan terjadi.

Apa itu Stalking?

Dilansir dari kompas.com, Memahami definisi yang tepat dari menguntit adalah langkah pertama untuk mencegahnya. Menguntit dapat digambarkan sebagai kontak berulang yang tidak diinginkan yang membuat korban merasa takut atau tertekan.

Baca Juga : Bagaimana Mengenali Penguntitan Dan Apa Yang Harus Dilakukan Jika Itu Terjadi Pada Anda

Berbagai macam perilaku berada di bawah payung penguntitan, termasuk:

– Mengikuti korban atau berbaring menunggu mereka
– Meninggalkan atau mengirim hadiah dan parsel yang tidak diinginkan ke rumah atau tempat kerja korban
– Merusak properti korban victim
– Mengancam cedera pada korban atau harta benda mereka, teman, keluarga, atau hewan peliharaan
– Mencemarkan karakter korban dengan menyebarkan desas-desus atau mengajukan pengaduan palsu kepada polisi atau majikan korban
– Berbohong kepada majikan, keluarga, atau teman korban untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang korban

Cyberstalking, perilaku menguntit yang dilakukan melalui teknologi, sangat mengkhawatirkan. Korban mungkin tidak pernah benar-benar melihat penguntit mereka, sehingga lebih sulit untuk menangkap mereka.

Contoh cyberstalking meliputi:

– Melacak korban menggunakan GPS atau kamera
– Mengumpulkan informasi tentang korban melalui perangkat pendengar, spyware komputer, atau Internet
– Mengirim pesan atau gambar online yang tidak diinginkan
– Menyamar sebagai korban online dan memposting informasi yang tidak menarik atau palsu tentang mereka
– Menggunakan informasi yang diperoleh secara online untuk mengintimidasi korban dengan menelepon mereka atau datang ke rumah atau tempat kerja mereka

Dalam kasus penguntit rekan kerja, penguntit memiliki akses mudah ke korban. Berikut adalah beberapa contoh perilaku menguntit internal:

– Meninggalkan hadiah di meja korban
– Mengambil “cinderamata” dari ruang kerja korban
– Memantau korban saat bekerja
– Mengakses informasi pribadi korban melalui file rahasia tempat kerja
– Perlu secara fisik dekat dengan korban atau menyentuh mereka
– Menatap korban untuk waktu yang lama tanpa berbicara

Siapa yang Menguntit?

Ketika berpikir tentang menguntit di tempat kerja, penting untuk mengenali berbagai jenis penguntit.

Penguntit mungkin atau mungkin tidak memiliki gangguan kesehatan mental. Mereka mungkin mengenal korban mereka secara pribadi, tetapi tidak selalu demikian. Satu hal yang dimiliki semua penguntit adalah obsesi dengan target mereka.

Tipe penguntit yang paling umum adalah seseorang yang pernah menjalin hubungan romantis dengan korbannya. Tujuan mereka adalah untuk melanjutkan hubungan setelah target berakhir atau untuk menyakiti korban sebagai pembalasan setelah putus. Jenis penguntitan ini memiliki risiko kekerasan tertinggi.

Beberapa penguntit tidak memiliki hubungan sebelumnya dengan target mereka tetapi ingin mengejarnya. Jenis penguntitan ini menghadirkan risiko kekerasan yang lebih rendah tetapi sering berlangsung untuk jangka waktu yang lebih lama.

Erotomaniacs percaya bahwa mereka berada dalam hubungan romantis dengan target mereka. Mereka melanjutkan delusi ini meskipun ada bukti sebaliknya, yang sering mengarah pada penguntitan.

Mereka berpikir bahwa korbannya mencintai mereka tetapi tidak dapat membalas kasih sayang mereka karena keadaan eksternal atau bahwa target membalas kasih sayang kepada mereka melalui tindakan berkode. Penguntit erotomaniak dapat menimbulkan ancaman kekerasan bagi target dan diri mereka sendiri.

Menguntit di Tempat Kerja

Penguntit dapat bermanifestasi di tempat kerja dalam beberapa cara berbeda.

Karyawan mungkin dikuntit oleh klien organisasi Anda. Karena klien mengetahui informasi kontak karyawan karena hubungan bisnis mereka, sangat mudah bagi mereka untuk terlibat dalam perilaku cyberstalking.

Seorang karyawan juga dapat dikuntit oleh rekan kerja. Apakah mereka berada dalam hubungan romantis sebelumnya atau tidak, situasi ini dapat menyebabkan masalah bagi seluruh tempat kerja. Penguntit memiliki akses mudah ke korban dan informasi mereka. Karyawan lain juga dapat memihak jika rekan kerja menguntit.

Penguntit dari luar tempat kerja masih dapat berdampak pada karyawan saat mereka sedang bekerja. Mereka mungkin meretas komputer karyawan, mengirimi mereka pesan atau paket yang tidak diinginkan di tempat kerja, mampir ke tempat kerja, atau mengikuti mereka ke mobil mereka setelah hari kerja selesai. Ketika situasi penguntit eksternal mengikuti seorang karyawan untuk bekerja, risiko kekerasan meningkat.

Efek Negatif Menguntit di Tempat Kerja

Kerusakan fisik dan psikologis pada karyawan Anda adalah efek negatif yang paling jelas dari penguntitan. Namun, penguntitan di tempat kerja juga dapat menyebabkan kerusakan pekerjaan.

Ketika seorang karyawan menjadi korban penguntitan, mereka kemungkinan akan menunjukkan penurunan kinerja mereka di tempat kerja. Karena mereka dalam kesulitan, mereka mungkin tidak dapat berkonsentrasi pada pekerjaan mereka atau dengan mudah mengejar ketinggalan setelah hari-hari yang terlewat.

Melecehkan panggilan telepon, email, dan gangguan lain oleh penguntit mereka juga dapat memotong waktu kerja produktif karyawan. Sebuah studi di American Journal of Preventive Medicine memperkirakan bahwa rata-rata, korban kekerasan pasangan intim dan penguntitan akan kehilangan produktivitas $730 setiap tahun.

Korban penguntit mungkin juga membutuhkan lebih banyak waktu istirahat daripada biasanya. Takut meninggalkan rumah atau bertemu dengan penguntit mereka (terutama jika itu adalah rekan kerja) dapat membuat mereka tetap di rumah.

Berurusan dengan masalah hukum atau waktu bicara untuk menyembuhkan luka fisik atau psikologis mereka menambah ketidakhadiran mereka. Faktanya, 50 persen korban penguntitan melaporkan pengurangan waktu di tempat kerja atau bahkan benar-benar berhenti dari pekerjaan mereka sebagai akibat dari situasi tersebut.

Ketegangan mungkin timbul di tempat kerja jika ada rekan kerja yang melakukan penguntitan. Karyawan mungkin tidak mempercayai korban atau berpikir bahwa mereka bereaksi berlebihan. Inilah sebabnya mengapa termasuk menguntit dalam kebijakan pelecehan Anda sangat penting.

Jika kasus penguntitan di tempat kerja berubah menjadi kekerasan, organisasi Anda mungkin juga menderita secara finansial. Kewajiban premis mengacu pada teori hukum bahwa tempat kerja Anda yang harus disalahkan jika kekerasan terjadi di sana. Terserah organisasi Anda untuk mengurangi bahaya terhadap keselamatan karyawan sedapat mungkin.

Untuk penguntitan di tempat kerja, ini bisa berarti melatih karyawan untuk mengenali tanda-tanda peringatan kekerasan di tempat kerja dan menyaring kandidat dengan riwayat kekerasan saat menjadi staf. Berurusan dengan klaim kewajiban tempat jika terjadi kekerasan di tempat kerja dapat merugikan organisasi Anda dalam jumlah yang besar.

Apakah Menguntit adalah Pelecehan?

Dalam satu kata, ya!

Menguntit adalah bentuk pelecehan yang intens yang dapat terjadi baik di luar maupun di dalam tempat kerja. Departemen Kehakiman Kanada sebenarnya menyebut penguntitan sebagai pelecehan kriminal.

Bahkan jika korban tidak pernah melakukan kontak nyata dengan penguntitnya, perilaku tersebut tetap dianggap pelecehan. Perilaku yang tidak diinginkan yang menyebabkan ketakutan dan penderitaan pada korban tidak boleh diabaikan atau diabaikan.
Cara Mencegah Penguntit di Tempat Kerja

Hanya dengan beberapa tindakan pencegahan, Anda dapat menghentikan pengintaian di tempat kerja sebelum dimulai. Kebijakan yang kuat adalah kunci untuk mencegah penguntit di tempat kerja. Tulis kebijakan pelecehan yang solid dan pastikan untuk menyertakan perilaku menguntit, tekankan bahwa itu bukan kontak yang pantas.

Kembangkan kebijakan yang merinci proses untuk menangani perilaku agresif, termasuk cara mengajukan laporan perilaku mencurigakan dan keluhan pelecehan. Semakin sederhana dan jelas kebijakan Anda, semakin besar kemungkinan korban untuk melapor sebelum terlambat.

Mendidik manajer tentang penguntitan memastikan korban memiliki seseorang yang dapat dihubungi untuk pengungkapan insiden dan dukungan selama proses berlangsung. Bentuk komite kesehatan dan keselamatan untuk karyawan, pastikan untuk memasukkan informasi tentang cara menangani penguntitan dan kekerasan di tempat kerja dalam pelatihan mereka.

Terakhir, jadikan tempat kerja Anda sebagai tempat yang aman. Ini termasuk langkah-langkah keamanan fisik dan psikologis. Menciptakan lingkungan yang aman dapat berarti:

– Memasang kamera keamanan dan pintu masuk yang aman
– Memungkinkan jam kerja yang fleksibel
– Memberi tahu penjaga keamanan dan penerimaan situasi, termasuk nama dan deskripsi penguntit jika memungkinkan
– Memastikan karyawan tidak membagikan informasi tentang karyawan lain (yaitu nomor telepon, jam kerja, email, dll.) kepada siapa pun
– Memberikan informasi tentang organisasi yang mendukung korban penguntitan dan pelecehan
– Menekankan kerahasiaan laporan pelecehan
– Melatih manajer tentang cara menangani tuduhan penguntitan dengan cara yang sensitif, seperti bertemu dengan korban di lokasi pribadi dan mengajukan pertanyaan yang tidak mengancam
– Membangun lingkungan tempat kerja yang bebas dari penilaian

Menyelidiki Penguntit di Tempat Kerja

Bahkan jika Anda mengambil tindakan pencegahan, penguntitan di tempat kerja masih bisa terjadi. Dalam situasi ini, beri tahu karyawan yang mungkin memiliki kontak dengan penguntit tentang kebijakan dan prosedur pelecehan perusahaan Anda.

Saat membahas penguntitan di tempat kerja, selalu tetap tenang. Karyawan mungkin merasa takut, jadi berfokus pada kebijakan dapat mencegah situasi menjadi lebih buruk. Sesuaikan penyelidikan Anda dengan korban dan situasi mereka, karena tidak ada dua situasi penguntit yang persis sama.

Menangani Situasi Penguntit

Menjaga keamanan karyawan harus menjadi prioritas nomor satu Anda saat penguntitan terjadi di tempat kerja. Organisasi memiliki kewajiban etis dan hukum untuk menawarkan dukungan dan keamanan kepada karyawan mereka. Lakukan penilaian risiko pada korban dan karyawan lain yang mungkin terpapar penguntit dan buat rencana keselamatan pribadi untuk setiap orang.

Untuk menjaga keselamatan korban, analisis potensi ancaman terhadap keselamatan mereka, seperti tempat persembunyian, area dengan penerangan yang buruk, dan titik akses gedung yang tidak aman. Menugaskan seseorang untuk mengawal korban ke dan dari mobil mereka. Tawarkan untuk membiarkan mereka memvariasikan jam kerja mereka untuk menyingkirkan penguntit.

Jika memungkinkan, izinkan korban untuk berpindah stasiun kerja atau bahkan lokasi kerja serta ekstensi telepon dan alamat email mereka. Jika mereka sedang dikuntit oleh klien, jangan izinkan kontak antara klien dan karyawan Anda sampai penyelidikan selesai.

Hubungi polisi jika penguntit menimbulkan bahaya langsung bagi korban atau karyawan lain. Jika target memiliki perintah penahanan terhadap penguntit mereka, beri tahu penegak hukum tentang pelanggaran apa pun.

Berurusan dengan Penguntit Internal

Ketika tempat kerja Anda dihadapkan dengan situasi penguntit rekan kerja, ada beberapa tindakan ekstra yang perlu Anda ambil selama penyelidikan. Mengatasi situasi dengan cepat adalah kunci untuk mengurangi dampak pada korban, penguntit, dan perusahaan Anda.

Menjaga rasa hormat terhadap kedua belah pihak ketika seorang karyawan menuduh orang lain menguntit membuat proses investigasi berjalan lebih lancar. Temukan keseimbangan dengan mendengarkan kedua belah pihak tanpa menghakimi dan menjelaskan mengapa keputusan dibuat.

Jangan pernah merasionalisasi atau memaafkan perilaku menguntit, bahkan jika tertuduh adalah karyawan papan atas. Menepis laporan tentang penguntitan tidak hanya membuat korban berada dalam bahaya, tetapi juga membuat korban lain enggan untuk melapor di masa depan.

Selama penyelidikan, pastikan untuk memperkuat kebijakan pelecehan di tempat kerja Anda dan mengingatkan karyawan tentang konsekuensi melanggar kebijakan ini. Ingatkan korban penguntit di tempat kerja untuk selalu melaporkan perilaku yang melecehkan. Mendokumentasikan insiden-insiden ini mempermudah penyelidikan tuduhan penguntitan.

Saat menyelidiki penguntitan di tempat kerja, jangan pernah memaksakan mediasi di antara karyawan Anda. Peka terhadap perasaan korban. Harus menghadapi penguntit mereka dapat menyebabkan trauma lebih lanjut, jadi rencanakan pertemuan mediasi hanya jika korban bersedia.

Jika penguntit yang dituduh memiliki keluhan, beri tahu mereka tentang prosedur keluhan di tempat kerja Anda. Namun, pastikan Anda tidak memihak terdakwa atau secara tidak sengaja membantu mereka melecehkan korban.

Jika tindakan hukum diambil terhadap karyawan Anda karena menguntit, ambil juga tindakan disipliner terhadap mereka di tempat kerja. Apakah ini berarti penangguhan atau pemutusan hubungan kerja, pertimbangkan perasaan korban saat memutuskan tindakan apa yang harus diambil.

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia