(123)456 7890 demo@coblog.com

Pria Dengan Anak Tirinya, Melakukan Pelecehkan Seksual Karena Menguntit

Pria Dengan Anak Tirinya, Melakukan Pelecehkan Seksual Karena Menguntit

Pria Dengan Anak Tirinya, Melakukan Pelecehkan Seksual Karena Menguntit – Seseorang laki- laki yang dituduh melaksanakan perawatan intim kepada anak tirinya sepanjang 9 tahun, sampai anak di dasar baya yang memohon aksi intim itu dibebaskan dari seluruh pelanggaran intim terhadapnya pada Selasa( 4 Mei).

Pria Dengan Anak Tirinya, Melakukan Pelecehkan Seksual Karena MenguntitPria Dengan Anak Tirinya, Melakukan Pelecehkan Seksual Karena Menguntit

Laki- laki berumur 55 tahun, yang tidak bisa dituturkan namanya sebab perintah diam yang mencegah bukti diri anak tirinya, dihukum sebab 2 dakwaan lain ialah menguntit kekasih anak tirinya serta ancaman pidana kepada istri serta anak tirinya.

esia.net – Ia diberi bui satu tahun buat 2 dakwaan ini. Sebab ditahan dekat 2 tahun 5 bulan, mungkin besar ia hendak dibebaskan pada hari Selasa ataupun Rabu.

Baca Juga : Terbunuhnya Ibu Dari Vancouver Dan Tiffany Hill, Ditayangkan Di Televisi

Laki- laki itu diadili atas 15 cema tercantum pelecehan intim dengan penekanan, pelecehan intim kepada anak di dasar baya, penghinaan atas sopan santun serta melaksanakan aksi tidak elok oleh seseorang anak.

Dilansir dari kompas.com, Tetapi, Juri Chua Lee Ming membebaskannya dari 13 dakwaan terpaut pelecehan intim kepada anak tirinya, yang saat ini berumur 22 tahun.

Ia memidana laki- laki itu cuma sebab menguntit kekasih anak tirinya pada tahun 2015 serta 2016 dengan mengirim catatan yang melecehkan serta berkeliaran di dekat rumahnya, serta dengan cara pidana mengintimidasi istrinya sendiri dengan memusatkan helikopter ke arahnya serta berkata kalau ia hendak menewaskan putranya 3 hari sehabis ia. berikan ketahui keluarganya mengenai dakwaan itu.

KASUS PROSEKUSI

Menurut kasus penuntutan, pria itu secara seksual merawat anak tirinya antara 2007 dan 2012, ketika bocah itu berusia antara delapan dan 14 tahun.

Mereka mengatakan anak laki-laki itu menjadi terbiasa dengan tindakan seks karena “frekuensinya” dan “bahkan pada beberapa kesempatan, memulai tindakan seksual dengan meminta … hal itu”. Dia tidak menyadari tindakan itu salah dan diberitahu oleh pria yang lebih tua untuk merahasiakan kegiatan mereka, kata jaksa penuntut.

Ketika anak tiri mendapatkan seorang pacar pada tahun 2015 dan memperkenalkannya kepada pelaku dan istrinya, pelaku diduga mencoba untuk melakukan tindakan seks lagi, klaim penuntut dalam kasus mereka.

Menurut penuntutan, ketika anak tirinya melawan, pria yang lebih tua mulai mengganggu pacarnya sampai anak tirinya menyerah. Pada tanggal 15 Jan 2016, ketika pria yang lebih tua mencoba untuk masuk ke kamar mandi bersamanya, anak tirinya menangis dan memberi tahu dia. ibu tentang apa yang terjadi.

Sebagian besar keluarganya menekannya agar tidak mengejar masalah tersebut, tetapi anak tirinya mengajukan laporan polisi dan memberikan pernyataan kepada polisi, pengadilan mendengar selama persidangan.

Ibu anak tiri bersaksi tentang “kemarahan” nya ketika dia pertama kali mengetahui tentang tuduhan itu tetapi mengatakan dia terus mengunjungi suaminya di penjara. Dia juga berulang kali meminta putranya untuk mencabut kasusnya “karena saya merasa ini adalah masalah keluarga” dan suaminya “sudah tua”.

Pembela berpendapat bahwa versi kejadian anak tiri yang diberikan di pengadilan berbeda dari semua pernyataan yang dia berikan kepada polisi, dan bahwa tidak ada saksi penuntut yang dapat menguatkan kejadian tersebut.

Tipe mereka pula tidak cocok dengan tipe anak tirinya, tutur mereka. Kebalikannya, tersangka tidak berubah- ubah dalam penyangkalannya atas serbuan intim itu.

Penemuan HAKIM

Dalam melepaskan laki- laki dari pelanggaran intim, Juri Chua berkata kasus- kasus yang mengaitkan pelanggaran itu menginginkan fakta pelapor yang amat memastikan kalau permasalahan penuntutan teruji tanpa keragu- raguan sekedar atas dasar itu.

Ia sepakat dengan pembela- Mr Pramnath Vijayakumar serta Ms Sadhana Rai dari Law Society Membela Bono Services- bahwa fakta anak kualon tidak sangat memastikan buat jadi fakta tanpa keragu- raguan, sebab” banyak ketidakkonsistenan dalam buktinya”.

” Aku hingga pada kesimpulan ini sehabis memikirkan fakta dengan cara rinci, serta memikirkan, antara lain, selang durasi serta umur informan pada dikala asumsi pelanggaran,” tuturnya.

Juri Chua berkata ketidakkonsistenan terpaut dengan metode serbuan intim itu dicoba, serta bertabiat” ensiklopedis”. Ia membagikan ilustrasi khusus gimana fakta anak kualon di majelis hukum kesekian kali berlawanan dengan apa yang ia tuturkan tadinya dalam statment polisi.

Dalam satu kejadian, anak kualon bersaksi di majelis hukum kalau ia terkenang aksi seks khusus di ruang pengunjung flat satu kamar mereka pada tahun 2012 sebab itu terakhir kali terjalin antara ia serta tersangka.

Tetapi, dalam statment yang ia bagikan pada polisi pada 2016, ia berkata kalau pria yang lebih berumur itu melaksanakan aksi seks pada 2015. Juri membagikan sebagian ilustrasi inkonsistensi lain yang sangat gamblang buat dirinci.

” Orang bisa jadi berdebat mengenai materialitas dari sebagian ketidakkonsistenan, diamati dengan cara terpisah,” tuturnya.” Tetapi, ketidakkonsistenan wajib diamati dalam kondisi.”

BANYAK Serta KETIDAKSISTENAN LUAR BIASA

Ia berkata ketidakkonsistenannya banyak serta besar, serta kalau permasalahan penuntutan merupakan kalau anak tirinya bisa memastikan kerangka durasi kejadian dengan memercayakan” ingatan episodik”- seperti kejadian awal kendala intim pada tahun 2007 serta kejadian awal. penekanan saat sebelum PSLE- nya di tahun 2010.

” Watak berakibat dari kejadian ini membuat banyak serta ketidakkonsistenan yang besar jadi lebih penting,” tutur Juri Chua.

” Informan belum membagikan uraian yang andal atas ketidakkonsistenan. Diamati dengan cara keseluruhan serta dalam kondisi, inkonsistensi memunculkan keragu- raguan besar mengenai integritas fakta pelapor hal asumsi pelanggaran. Aku sepakat dengan advokasi kalau angsuran informan sudah diserahkan. dimakzulkan.”

Dia menunjuk pada jenis bukti lain yang berkontribusi pada keraguan tentang kredibilitas bukti anak tirinya: Dia telah bersaksi bahwa tindakan seksual dimulai pada 2007 dan berlanjut tanpa jeda, termasuk insiden dari Januari hingga Maret 2010.

Namun, terdakwa berada di penjara dari Mei 2009 hingga Maret 2010.

Saat teringat akan fakta ini dan diberi kesempatan untuk menjelaskan, ia menegaskan bahwa ia teringat akan aktivitas seksual pada tiga bulan pertama tahun 2010 dan kemudian mengatakan bahwa “mungkin ada” aktivitas seksual.

Pelaku pindah ke flat satu kamar setelah menikahi ibu anak tirinya pada bulan Juni 2007. Kamar itu digunakan bersama oleh saudara perempuan anak tirinya dan suaminya, dan ada lima orang dewasa dan seorang bayi yang tinggal di flat satu kamar untuk sebagian besar waktu. .

“Saya menerima bahwa tidak semua orang berada di rumah pada saat yang sama. Namun demikian, saya meragukan tuduhan pelapor bahwa terdakwa sering melakukan aktivitas seksual dengan pelapor di rusun,” kata hakim.

Anak tirinya juga mengklaim bahwa dia menyadari tindakan itu salah hanya ketika dia berada di Secondary 3 ketika dia mulai menghadiri kelas sains dan agama. Dia mengklaim guru agamanya mengatakan kepadanya bahwa adalah dosa bagi dua orang dengan jenis kelamin yang sama untuk berhubungan seks.

Namun, sepupunya, yang juga menghadiri kelas, bersaksi bahwa pelapor hanya pergi satu atau dua kali sebulan dari tahun 2007 dan 2010 karena dia memintanya. Pelapor bukan seorang pelajar, dia pergi hanya untuk “nongkrong” dan dia tidak pergi pada tahun 2013 saat dia duduk di Sekolah Menengah Pertama 3, kata sepupunya.

Hakim juga mencatat bahwa sementara anak tiri didiagnosis oleh Institute of Mental Health memiliki gangguan panik tanpa agorafobia, insiden seksual yang dituduhkan tampaknya bukan penyebab stres.

Alih-alih, penyebab stresnya adalah: Bahwa terdakwa tidak percaya bahwa anak tirinya tidak sehat, bahwa terdakwa berada di penjara dan stres dari Layanan Nasional.

Pria itu bisa saja dipenjara antara delapan dan 20 tahun jika terbukti melakukan pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur.

Hukuman untuk penetrasi seksual anak di bawah umur adalah hukuman penjara maksimal 10 tahun, denda, atau keduanya, sementara menganiaya anak di bawah umur dapat diancam hukuman penjara lima tahun, denda, cambuk, atau kombinasi dari hukuman ini.

Jika dia dihukum karena melakukan atau mendapatkan komisi atas tindakan tidak senonoh dengan seorang anak, dia bisa dipenjara hingga lima tahun, denda hingga S $ 10.000, atau keduanya untuk pelanggaran pertama.

Namun, pria itu dihukum karena dua tuduhan lainnya – karena menguntit pacar anak tirinya dan atas intimidasi kriminal dengan mengarahkan helikopter ke istrinya dan mengancam akan membunuh putra tirinya.

Pria tersebut, mantan pemilik toko supermarket, dijatuhi hukuman penjara satu tahun atas dua tuduhan tersebut. Hukuman penjara berlaku sejak 3 Desember 2018, ketika dia ditahan.

Dalam membebaskan pria dari pelanggaran seksual yang diduga dilakukan antara tahun 2007 dan 2015, Hakim Pengadilan Tinggi Chua Lee Ming mencantumkan “banyak dan ekstensif” ketidakkonsistenan dalam akun anak tirinya.

Hakim Chua mengatakan: “Kesaksian pelapor di pengadilan tidak konsisten dengan pernyataan yang dia buat kepada polisi pada tahun 2016 dan 2017, dan khususnya, pernyataan berkondisi yang dia tandatangani pada 28 Desember 2019, hanya enam bulan sebelum dia memberikan bukti. di Pengadilan.”

Dia mengatakan bahwa, dilihat secara totalitas dan dalam konteks, inkonsistensi menimbulkan keraguan besar tentang kredibilitas bukti anak tiri itu.

Hakim juga mencatat bahwa anak tirinya telah bersaksi bahwa aktivitas seksual dimulai pada 2007 dan berlanjut dari Januari hingga Maret 2010.

Namun, terdakwa berada di penjara dari Mei 2009 hingga Maret 2010.

“Pelapor diingatkan tentang fakta ini dan diberi kesempatan untuk menjelaskan pembuktiannya. Namun, dia tetap mengatakan bahwa dia ingat ada aktivitas seksual pada tiga bulan pertama tahun 2010 dan selanjutnya mengatakan ‘mungkin ada’ aktivitas seksual,” tuturnya. hakim.

Justice Chua juga mencatat bahwa ada lima orang dewasa dan satu bayi yang tinggal di flat satu kamar keluarga hingga Maret 2010, kecuali untuk jangka waktu empat bulan pada 2008.

Baca Juga : Membrantas Penyalagunaan Narkoba di Kampus

“Saya menerima bahwa tidak semua orang berada di rumah pada saat yang sama. Namun demikian, saya meragukan tuduhan pelapor bahwa terdakwa sering melakukan aktivitas seksual dengan pelapor di rusun,” katanya.

Anak tirinya, yang sekarang berusia 22 tahun, telah melaporkan ayah tirinya ke polisi pada tahun 2016 setelah pria yang lebih tua itu melecehkan pacarnya.

Dia memberi tahu polisi bahwa ayah tirinya telah mempersiapkannya untuk melakukan aktivitas seksual sejak 2007, ketika dia berada di Kelas 3.

Tindakan meningkat dari cumbuan ke seks oral dan sodomi, katanya.

Dia mengatakan bahwa seiring bertambahnya usia, dia menjadi sadar bahwa itu salah secara moral dan menghentikan aktivitas seksual pada tahun 2014, ketika dia duduk di kelas 4 SMP.

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia