(123)456 7890 demo@coblog.com

Apa Itu Cyberstalking dan Bagaimana Mencegahnya

Apa Itu Cyberstalking dan Bagaimana Mencegahnya

Apa Itu Cyberstalking dan Bagaimana Mencegahnya – Jika dilakukan dengan bijak dan aman, komunikasi melalui jejaring sosial dan forum publik online lainnya dapat bermanfaat, baik secara sosial maupun profesional. Namun, jika Anda tidak berhati-hati, ini dapat menyebabkan banyak konsekuensi yang tidak diinginkan, salah satunya adalah cyberstalking.

Apa Itu Cyberstalking dan Bagaimana MencegahnyaApa Itu Cyberstalking dan Bagaimana Mencegahnya

esia.net – Cyberstalking adalah penguntitan atau pelecehan yang dilakukan melalui internet. Ini mungkin menargetkan individu, kelompok, atau bahkan organisasi dan dapat mengambil bentuk yang berbeda termasuk fitnah, pencemaran nama baik dan ancaman. Motifnya mungkin untuk mengontrol atau mengintimidasi korban atau mengumpulkan informasi untuk digunakan dalam kejahatan lain, seperti pencurian identitas atau penguntitan offline.

Dilansir dari laman kompas.com, Meskipun tidak boleh menyalahkan korban cyberstalking, lanskap online saat ini cocok untuk menciptakan “sasaran empuk”. Misalnya, saat ini, banyak pengguna media sosial tidak memikirkan apa pun untuk memposting informasi pribadi secara publik, membagikan perasaan dan keinginan mereka, menerbitkan foto keluarga, dan banyak lagi.

Baca Juga : Pelacak Apple AirTags Mempermudah Penggunanya Untuk Melacak Penguntitan

Dalam postingan ini, kami akan menjelaskan cyberstalking lebih lanjut dan memberikan tips tentang cara memastikan Anda tidak menjadi korban cyberstalking.

Apa itu cyberstalking?

Seperti yang telah disebutkan, cyberstalking dapat memiliki berbagai bentuk, tetapi dalam arti luas, ini adalah penguntitan atau pelecehan yang terjadi melalui saluran online seperti media sosial, forum, atau email. Ini biasanya direncanakan dan dipertahankan selama periode waktu tertentu.

Kasus cyberstalking sering kali dimulai sebagai interaksi yang tampaknya tidak berbahaya. Kadang-kadang, terutama di awal, beberapa pesan aneh atau mungkin tidak menyenangkan bahkan bisa menghibur Anda. Namun, jika menjadi sistematis, itu menjadi mengganggu dan bahkan menakutkan.

Misalnya, jika Anda menerima beberapa komentar negatif di Facebook dan Instagram, itu mungkin membuat Anda kesal atau kesal, tetapi ini belum menjadi cyberstalking. Bagi sebagian orang, seperti selebritis yang sedang mencari perhatian, komentar negatif justru disambut baik.

Namun, begitu Anda mulai menerima pesan yang tidak diinginkan dan mengganggu berulang kali dan merasa dilecehkan, kemungkinan besar batasan tersebut telah dilanggar. Cyberstalker mungkin meneror korban dengan mengirimkan pesan tidak menyenangkan secara sistematis, bahkan mungkin beberapa kali sehari.

Sangat mengerikan bila pesan seperti itu datang dari akun berbeda yang dikelola oleh orang yang sama. Sebaiknya laporkan hal ini kepada pemilik situs web dan lembaga penegak hukum.

Cyberstalking tidak harus melibatkan komunikasi langsung, dan beberapa korban bahkan mungkin tidak menyadari bahwa mereka sedang dibuntuti secara online. Pelaku dapat memantau korban melalui berbagai metode dan menggunakan informasi yang dikumpulkan untuk kejahatan seperti pencurian identitas.

Dalam beberapa kasus, batas antara dunia maya dan kehidupan nyata bisa menjadi kabur. Penyerang dapat mengumpulkan data pribadi Anda, menghubungi teman Anda, dan mencoba mengganggu Anda secara offline.

Siapa di balik cyberstalking?

Kebanyakan cyberstalker akrab dengan korban mereka. Bagi kebanyakan orang, pesan yang sering dari teman atau kolega, meskipun sering mengganggu dan terkadang mengganggu, tetap diterima. Namun, sedang dipantau atau menerima pesan mengganggu dari orang yang tidak dikenal atau kenalan biasa dapat dianggap sebagai cyberstalking. Itu bisa memiliki banyak motif termasuk balas dendam, kemarahan, kontrol atau bahkan nafsu.

Banyak kasus cyberstalking melibatkan seseorang yang berusaha mendapatkan perhatian dari mantan atau calon pasangan. Meskipun beberapa orang mungkin menganggap perilaku ini dapat diterima dan bahkan romantis, jika komunikasi tersebut tidak diinginkan, hal itu dapat dianggap pelecehan.

Jika ini terjadi pada Anda, Anda dapat meminta mereka berhenti dan mengambil tindakan seperti memblokir mereka dari akun media sosial Anda. Jika terus berlanjut melalui saluran lain, mungkin inilah saatnya untuk memanggil polisi (lebih lanjut tentang itu di bawah).

Kasus cyberstalking lainnya, terutama yang melibatkan selebriti atau individu terkenal lainnya, mungkin melibatkan orang asing. Beberapa pelaku menderita masalah kesehatan mental dan bahkan percaya bahwa perilaku mereka disambut baik.

Cyberstalking tidak senantiasa dicoba oleh orang serta bisa jadi mengaitkan segerombol orang. Mereka bisa mematok orang, golongan ataupun badan sebab bermacam alibi tercantum menentang agama, menanggapi marah, ataupun profit keuangan.

Aspek hukum cyberstalking

Sulit untuk menemukan dan menghukum penyerang profesional karena mereka tahu cara menganonimkan diri di balik persona palsu. Selain itu, sebagian besar negara belum mengadopsi undang-undang khusus yang mengatur cyberstalking. Misalnya, di AS, cyberstalking termasuk dalam undang-undang pelecehan dan anti-penguntitan. Bergantung pada tingkat keparahan kasus, denda atau bahkan hukuman penjara dapat diterapkan.

Cyberstalking secara khusus telah dibahas dalam undang-undang federal AS – Violence Against Women Act. Namun, masih ada kekurangan undang-undang federal untuk menangani penguntitan melalui sarana elektronik, dan mayoritas undang-undang dilakukan di tingkat negara bagian. Undang-undang cyberstalking AS yang pertama mulai berlaku di California. Sejak 1999, ada sejumlah kasus hukum terkenal yang terkait dengan cyberstalking.

Bagaimana cara menghindari cyberstalking?

Seperti banyak hal dalam hidup, lebih baik menjadi proaktif daripada reaktif dalam hal cyberstalking. Menjadi korban akan jauh lebih kecil kemungkinannya jika Anda mengikuti lima tip sederhana kami di bawah ini. Panduan ini akan memungkinkan Anda untuk menikmati semua manfaat komunikasi online sambil tetap sepenuhnya aman.

1. Pertahankan sikap rendah hati

Menjaga keberadaan online yang tenang itu sulit bagi sebagian orang, terutama mereka yang perlu menggunakan platform online untuk promosi diri atau aktivitas terkait bisnis. Namun, banyak pengguna bisa mendapatkan keuntungan dari sedikit mengurangi masalah.

Anda harus selalu menghindari memposting detail pribadi seperti alamat dan nomor telepon Anda, dan pikirkan baik-baik tentang mengungkapkan informasi waktu nyata seperti di mana Anda berada dan dengan siapa Anda berada.

Dalam dunia yang ideal, Anda akan menghindari penggunaan nama asli Anda di profil online. Meskipun sulit untuk semua yang berhubungan dengan pekerjaan, ini cukup layak untuk hal-hal seperti forum, papan pesan, dan akun media sosial tertentu. Misalnya, Anda bisa menggunakan nama panggilan di Instagram atau Twitter.

Jika Anda harus mempertahankan nama asli dan foto Anda, berhati-hatilah dengan siapa Anda menerima permintaan koneksi dan pesan dari. Jika itu bukan teman, kerabat, atau kolega, lakukan pemeriksaan sebelum melanjutkan.

Dalam sebagian permasalahan, nyaris tidak bisa jadi buat menjauhi pengungkapan data individu serta berkaitan dengan orang yang tidak Kamu tahu, misalnya, di web kencan. Sayangnya, ini terkenal di golongan scammer, serta Kamu apalagi bisa jadi kesimpulannya rumpi dengan cyberstalker potensial.

Untuk alasan ini, yang terbaik adalah tetap menggunakan situs yang memiliki reputasi baik, melakukan penelitian tentang pelamar sebelum mengungkapkan informasi pribadi atau bertemu langsung dan melaporkan aktivitas apa pun yang membuat Anda merasa tidak nyaman kepada administrator situs.

2. Perbarui perangkat lunak Anda

Menjaga perangkat lunak Anda tetap mutakhir mungkin bukan hal pertama yang terlintas dalam pikiran Anda saat memikirkan tentang pencegahan cyberstalking. Tetapi, pembaruan fitur lunak teratur amat berarti buat menghindari kebocoran data. Banyak pembaruan dibesarkan buat menyumpal kerentanan keamanan serta menolong membenarkan data Kamu senantiasa nyaman.

Mereka sangat penting untuk perangkat seluler yang berisi data berharga dan melacak lokasi tepat Anda. Ada banyak kasus di mana cyberstalking dimulai ketika penyerang membayar seseorang untuk meretas email atau telepon Anda dan menggunakan informasi yang dikumpulkan untuk melawan Anda. Oleh karena itu, melindungi diri Anda dari peretas adalah kunci pencegahan cyberstalking.

3. Sembunyikan alamat IP Anda

Banyak aplikasi serta layanan mengatakan tujuan IP Kamu pada orang yang Kamu membujuk berbicara. Ini bisa jadi nampak tidak berarti, namun data ini terpaut langsung dengan informasi individu Kamu.

Misalnya, tujuan IP Kamu ditautkan ke gugatan internet yang dikirim ke rumah Kamu serta yang Kamu beri uang dengan kartu angsuran. Cyberstalker dapat memulai dengan alamat IP Anda dan menggunakannya untuk menemukan data kartu kredit dan alamat fisik Anda.

Untuk menutupi alamat IP Anda, Anda dapat menggunakan Virtual Private Network (VPN). Ini menyembunyikan alamat IP asli Anda dan menggantinya dengan dari lokasi pilihan Anda, sehingga Anda bahkan dapat terlihat seperti berada di negara lain. Itu juga mengenkripsi semua lalu lintas internet Anda, menjaganya tetap aman dari mata-mata peretas.

Pilihan lainnya adalah menggunakan browser Tor. Ini juga mengenkripsi lalu lintas Anda, meskipun dapat menaikkan bendera untuk lembaga penegak hukum seperti yang biasa digunakan oleh penjahat itu sendiri.

Untuk privasi dan anonimitas tertinggi, Anda dapat menggabungkan Tor dan VPN. Perhatikan bahwa Anda tidak disarankan untuk menggunakan proxy web atau layanan VPN gratis, karena ini sering kali dapat membahayakan keamanan online Anda lebih dari yang mereka bantu.

4. Pertahankan kebersihan digital yang baik

‘Kebersihan digital’ adalah istilah baru tetapi mewakili topik yang sangat penting, terutama yang berkaitan dengan jejaring sosial. Menjaga kebersihan digital yang baik membantu melindungi Anda dari pelecehan dunia maya, penindasan maya, dan pembulatan maya.

Menyesuaikan setelan privasi adalah salah satu langkah pertama yang dapat Anda lakukan untuk “membersihkan” akun Anda. Sebagian besar platform media sosial dan beberapa jenis akun online lainnya memungkinkan Anda menyesuaikan siapa yang dapat melihat profil Anda dan menghubungi Anda.

Ada baiknya juga untuk menjaga hal-hal seperti garis waktu, umpan, dan utas pesan Anda bebas dari komentar negatif. Selain berpotensi memicu lebih banyak negativitas dari orang lain, hal ini dapat memiliki dampak emosional yang signifikan saat Anda membacanya kembali.

Misalnya, dukungan psikologis secara teratur diberikan kepada moderator situs web, karena mereka sangat menderita karena membaca pesan-pesan agresif, bahkan yang tidak dikirimkan kepada mereka secara pribadi.

Kebersihan media sosial sangat penting bagi anak perempuan dan perempuan. Studi menunjukkan bahwa meskipun mayoritas serangan internet ditujukan pada pria, cyberstalking, khususnya, sebagian besar ditujukan pada wanita.

5. Hindari mengungkapkan informasi sensitif

Anehnya, banyak orang terus-menerus membagikan informasi pribadi tentang diri mereka sendiri, bahkan di luar platform media sosial. Dengan mengisi kuesioner atau mengajukan permohonan kupon, Anda meningkatkan kemungkinan seseorang mendapatkan data pribadi Anda dan mungkin membuat cyberstalking lebih mudah diakses.

Apa yang harus dilakukan jika Anda sedang cyberstalked

Blokir orang tersebut

Jangan ragu untuk menerapkan semua tindakan yang diizinkan oleh hukum, terutama yang ditawarkan oleh layanan web. Jika alatnya ada di sana, blokir siapa saja yang ingin Anda hentikan, meskipun pesan ini hanya mengganggu dan belum mengancam. Hanya Anda yang bisa memutuskan kapan batas ini telah dilewati.

Laporkan ke platform yang terlibat

Jika seseorang melecehkan atau mengancam Anda, Anda harus segera memblokirnya dan melaporkan perilakunya ke platform yang terlibat. Twitter, Facebook, LinkedIn, dan banyak platform lainnya telah membuat tombol yang mudah digunakan untuk melaporkan perilaku kasar dengan cepat.

Bahkan jika Anda mengira Anda telah menyingkirkan pelaku, mereka mungkin kembali atau mengejar lebih banyak korban. Lembaga penegak hukum tidak selalu memiliki kemampuan teknis untuk melindungi Anda dari cyberstalking, tetapi moderator platform biasanya merespons dengan cepat dan menghapus profil penyerang.

Panggil polisi

Jika Anda yakin perilaku mereka ilegal atau Anda mengkhawatirkan keselamatan Anda, Anda harus menghubungi polisi dan melaporkan cyberstalker tersebut. Meskipun Anda tidak memiliki cukup informasi atau bukti bagi mereka untuk segera dituntut, laporan tersebut akan dicatat dan polisi dapat menawarkan nasihat tentang apa yang harus dilakukan jika pelaku tetap ada.
Meminimalkan kerusakan

Jika Anda terjebak dalam kasus cyberstalking, ada dua metode utama untuk meminimalkan konsekuensi yang merugikan:

– Kurangi jumlah informasi yang tersedia tentang Anda secara online.
– Meningkatkan jumlah informasi palsu tentang Anda yang akan menyesatkan penyerang.

Mengurangi jumlah informasi yang tersedia

Kami telah menawarkan beberapa tip untuk efek ini di atas, seperti menyesuaikan pengaturan privasi Anda dan mempraktikkan kebersihan digital yang baik. Jika Anda diserang oleh cyberstalker, Anda mungkin ingin membersihkan keberadaan online Anda lebih jauh dengan menghapus akun lama dan mencoba menghapus informasi atau gambar yang muncul dalam permintaan pencarian.

Menghapus informasi tentang Anda dari internet tidak sesulit kelihatannya. Jika Anda tinggal di Uni Eropa, ini bahkan dapat dilakukan dengan menggunakan hak Anda untuk dilupakan (melalui Pengadilan Eropa) dan meminta Google atau Bing menghapus informasi pribadi Anda dari registri.

Baca Juga : Ancaman Siber Yang Harus Diwaspadai di 2021

Menggunakan profil palsu untuk bertindak sebagai umpan

Ini mungkin terdengar ekstrem, tetapi dalam beberapa situasi dapat membantu menambahkan profil ke jejaring sosial yang menyertakan persona palsu menggunakan nama atau gambar Anda. Anda dapat menyediakan profil tersebut dengan alamat, pekerjaan dan minat yang berbeda. Anda juga dapat mengubah beberapa informasi di profil asli Anda dan menggunakan salah satu akun palsu sebagai akun utama Anda selama beberapa waktu.

Taktik ini akan membantu menyesatkan cyberstalker dan menciptakan keraguan bahwa ini memang Anda. Pastikan untuk memeriksa aturan dan regulasi untuk platform tersebut sebelum melakukan ini.

Cyberstalking adalah masalah besar, tetapi lebih mudah mencegahnya daripada mencoba menyelesaikannya dan menghilangkan konsekuensinya.

Untungnya, lembaga penegak hukum, profesional keamanan, dan platform media sosial ada di pihak Anda dan siap memberi Anda alat dan metode perlindungan yang berguna. Misalnya, platform media sosial memudahkan untuk melaporkan penyalahgunaan dan penyedia VPN terkemuka akan membantu Anda menyembunyikan alamat IP Anda dan mengenkripsi komunikasi Anda. Jika perlu, jangan ragu untuk menghubungi polisi untuk melaporkan cyberstalking atau kejahatan serupa.

Untuk informasi lebih lanjut tentang cyberstalking dan cara mencegahnya, lihat infografis ini.

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia