(123)456 7890 demo@coblog.com

Pembunuhan Shana Grice Dan Michael Lane Melecehkan 12 Wanita

Pembunuhan Shana Grice Dan Michael Lane Melecehkan 12 Wanita

Pembunuhan Shana Grice Dan Michael Lane Melecehkan 12 WanitaShana Grice adalah seorang remaja Inggris yang dibunuh oleh mantan pacarnya setelah dia menguntitnya. Pembunuhan itu menimbulkan kritik terhadap Polisi Sussex karena gagal menanggapi keluhan Shana Grice tentang penguntitan dengan serius.

Pembunuhan Shana Grice Dan Michael Lane Melecehkan 12 WanitaPembunuhan Shana Grice Dan Michael Lane Melecehkan 12 Wanita

esia.net – Shana bertemu Michael Lane pada 2015 ketika mereka berdua bekerja di Brighton Fire Alarms. Lane itu dari Thornhill Rise, Portslade, dekat Brighton. Mereka menjalin hubungan dan Lane menjadi terobsesi dengannya. Dia menolak untuk menerima perpisahan dan berkata kepada seorang teman, “Dia akan membayar untuk apa yang telah dia lakukan”.

Baca Juga : Mark David Chapman Pembunuh Dan Stalking John Lennon

Michael Lane menguntitnya setelah dia putus dengannya dan kembali ke pacar sebelumnya, Ashley Cooke. Lane memasang alat pelacak di mobilnya yang diberitahukan melalui ponselnya setiap kali mobil itu bergerak.

Dilansir kompas.com pada 8 Februari 2016, Grice mengadu kepada polisi tentang dibuntuti oleh Lane setelah menerima bunga yang tidak diinginkan dan kerusakan pada mobilnya.

Pada 24 Maret, Lane mengambil ponselnya dan menjambak rambutnya. Dia ditangkap karena dicurigai melakukan penyerangan tetapi kemudian dibebaskan dan Grice diberi pemberitahuan hukuman tetap oleh polisi karena membuang-buang waktu mereka dengan tidak mengungkapkan bahwa dia telah menjalin hubungan dengannya.

Pada 9 Juli, Lane menggunakan kunci curian untuk membiarkan dirinya masuk ke rumahnya dan mengawasinya saat dia tampaknya sedang tidur. Dia benar-benar bangun, mendengar langkah kaki dan bersembunyi di bawah selimut. Dia mendengar seorang pria bernapas di kamarnya. Tak lama kemudian, pria itu pergi, dan ketika Grice melihat ke luar jendelanya, dia melihat Lane pergi. Dia ditangkap karena pencurian, diberi peringatan oleh polisi dan disuruh menjauh dari Grice.

Keesokan harinya, dia menerima sekitar tujuh panggilan telepon dari nomor yang diblokir, termasuk satu dengan napas berat. Dia diberitahu bahwa tidak ada jalur penyelidikan lebih lanjut dan kasus ini akan disimpan dalam file. Pada 12 Juli, dia melapor ke polisi bahwa dia diikuti oleh Lane. Polisi memperlakukan kasus itu sebagai “risiko rendah”, tetapi petugas penyelidik akan diberi tahu.

Pada 4 Agustus, dia melihat Lane berkeliaran di luar rumahnya. Dia mengaku kepada temannya Joann Pumphrey bahwa dia takut polisi tidak akan mempercayainya karena denda sebelumnya karena menyia-nyiakan waktu polisi. Meski Joann menjadi saksi, Shana tidak melaporkan kejadian itu ke polisi.

Pembunuhan

Pada 25 Agustus, Lane menunggu sampai Grice sendirian di rumah, lalu masuk, menggorok lehernya, dan membakar kamar tidurnya. Dia berusia 19 tahun pada saat pembunuhannya dan pembunuhnya berusia 27 tahun. Mayatnya ditemukan oleh Ian Cooke, ayah pacarnya, di rumahnya di Chrisdory Road, Portslade, East Sussex.

Michael Lane ditangkap pada hari yang sama di tempat kerjanya di Burgess Hill. Dia awalnya berbohong kepada polisi tentang pergerakannya hari itu, sebelum mengakui bahwa dia telah pergi ke rumah Shana Grice. Dia mengaku telah menemukan pintu depan terbuka, lalu menemukan tubuh Shana di kamar tidurnya. Dia mengaku panik, lalu meninggalkan tempat kejadian tanpa menelepon 999, memeriksa tanda-tanda vital Shana atau memberi tahu keluarganya apa yang dia temukan. Dia mengklaim bahwa dia hanya diam tentang apa yang dia lihat karena dia takut dituduh membunuh gadis itu.

Seorang pria yang menguntit dan membunuh mantannya ditangkap atas klaim bahwa dia merawat seorang gadis berusia 14 tahun, kata sebuah laporan.

Michael Lane, yang membunuh Shana Grice, 19, tidak didakwa atas tuduhan 2010, dikatakan terjadi ketika dia menjadi pemimpin relawan pramuka.

Polisi menandai penangkapan itu dalam catatannya, tetapi ini tampaknya tidak dicatat enam tahun kemudian ketika Miss Grice menuduhnya melakukan pelecehan, kata sebuah laporan.

Polisi Sussex mengatakan, pihaknya menyelidiki secara menyeluruh laporan sebelumnya. Lane membunuh Nona Grice yang saat itu berusia 27 tahun, di rumahnya di Brighton, East Sussex, pada Agustus 2016. Tinjauan pembunuhan domestik menemukan dia melecehkan 12 gadis dan wanita muda lainnya antara tahun 2006 dan 2016.

‘Akses ke korban’

Ada beberapa kisah tentang dia yang “sangat mengontrol” dalam hubungan lain, membombardir wanita dengan pesan teks eksplisit dan gambar dirinya, mengganggu mereka untuk tidur dengannya demi uang, berkeliaran di luar rumah mereka, melecehkan dua wanita yang dia temui di sebuah pub dan melakukan pelecehan seksual. lain.

Polisi sebelumnya mengonfirmasi beberapa wanita maju untuk melaporkan Lane setelah pembunuhan itu, tetapi tidak ada kasus yang mengarah ke penuntutan.

Laporan itu mengatakan Lane telah “menggunakan gerakan pemuda, yang menarik bagi wanita dan gadis muda, untuk memungkinkan dia mengakses korban”.

Para korban merasa tidak bisa melaporkan kekhawatiran mereka, kata laporan itu.

Setelah penangkapannya karena dicurigai merawat anak berusia 14 tahun itu melalui pesan teks dan Facebook, Lane mengundurkan diri dari Pramuka.

Dia diberitahu bahwa tuduhan itu akan dipertimbangkan jika dia mencoba bergabung kembali.

Namun, ketika dia mendaftar kembali pada 2015, sebuah “kesalahan sementara dalam sistem TI” berarti dia tidak dikenali sebagai anggota sebelumnya dan dia menjadi sukarelawan selama beberapa bulan, kata laporan itu.

Polisi Sussex memutuskan untuk tidak mengungkapkan tuduhan tersebut ketika pemeriksaan dilakukan oleh Disclosure and Barring Scheme (DBS), menyimpulkan bahwa itu akan “tidak proporsional”.

Davina James-Hanman, ketua tinjauan pembunuhan domestik, mengatakan bahwa “budaya yang berlaku” di antara orang muda – di mana gadis remaja menghadapi “pemboman tanpa akhir pesan yang memberi tahu mereka bahwa mereka dihargai karena penampilan mereka” – mengarah pada pelecehan. “diminimalkan, dinormalisasi atau bahkan dirasionalkan sebagai ‘romansa’.”

“Ketidaknyamanan dan ketakutan wanita secara rutin dianggap ‘tidak dapat menerima lelucon”,katanya. Ms James-Hanman mengatakan bahwa ada juga kegagalan untuk mengenali bahaya menguntit dan menyerukan definisi pelanggaran lintas-pemerintah untuk disepakati sebagai “masalah mendesak”.

Polisi Sussex sebelumnya telah meminta maaf atas kegagalannya dalam memperlakukan Miss Grice, yang menyebabkan pengawas polisi mengeluarkan 16 rekomendasi. Asosiasi Kepanduan mengatakan keselamatan anggotanya adalah “prioritas” dan “pemeriksaan ketat” dilakukan. Dewan Kota Brighton dan Hove mengatakan rekomendasi laporan itu akan digunakan untuk membuat “rencana aksi gabungan”.

Pembunuhan Shana Grice: Orang tua kehilangan penguntit tawaran Pengadilan Tinggi

Orang tua dari seorang remaja Brighton yang dibuntuti dan dibunuh oleh mantan pacarnya telah kalah dalam upaya Pengadilan Tinggi untuk pemeriksaan penuh atas kematiannya. Shana Grice, 19, melaporkan Michael Lane lima kali ke polisi sebelum dia memotong tenggorokannya dan membunuhnya pada Agustus 2016.

Orangtuanya, Sharon Grice dan Richard Green, mengatakan “pemeriksaan penuh, independen, dan terfokus” diperlukan. Seorang hakim Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa penyelidikan independen memiliki “unsur pengawasan publik yang memadai”. Michael Lane membunuh Ms Grice di rumahnya di Brighton dan kemudian berusaha membakar tubuhnya.

Dia telah melaporkan Lane kepada petugas tetapi didenda karena menyia-nyiakan waktu polisi. Lane dipenjara seumur hidup pada 2017 dan diperintahkan untuk menjalani hukuman setidaknya 25 tahun. Sebelumnya pada bulan Desember, orang tua Grice menantang keputusan koroner senior Brighton dan Hove untuk tidak melakukan pemeriksaan penuh atas kematiannya.

Mereka mengatakan “pemeriksaan penuh, independen dan terfokus” diperlukan. ‘Sangat mengecewakan’ dalam putusan Pengadilan Tinggi pada hari Kamis, Hakim Garnham menyimpulkan koroner senior Brighton and Hove benar untuk memutuskan bahwa penyelidikan sebelumnya “efektif”.

Dia juga mengatakan hasil investigasi sebelumnya “menetapkan fakta yang relevan”, yang memberikan “elemen pengawasan publik yang memadai”. Neil Hudgell, yang mewakili keluarga Ms Grice, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Keputusan ini sangat mengecewakan.

“Sangat disayangkan juga datang pada malam Natal, ketika pikiran secara alami beralih ke orang yang kita cintai”, katanya. Dia menambahkan keluarga Ms Grice akan mempertimbangkan keputusan tersebut dan kemudian memutuskan tindakan lebih lanjut.

Shana Grice Melaporkan Mantannya ke Polisi 5 Kali, kemudian Dia Membunuhnya

Pembunuhan Shana Grice Dan Michael Lane Melecehkan 12 Wanita

Pada Agustus 2016, seorang pria Inggris berusia 27 tahun masuk ke rumah mantan pacarnya, sekitar enam bulan setelah dia pertama kali mengeluh kepada penegak hukum setempat tentang perilakunya yang mengganggu. Shana Grice, 19, dilaporkan telah mencampakkan Michael Lane hanya beberapa bulan, tetapi dia terus menguntitnya – perilaku Grice berulang kali dilaporkan ke Polisi Sussex, hanya untuk menerima denda £ 90 karena “membuang-buang waktu mereka.

Pada saat Lane menyerang Grice di kamar tidurnya, dia rupanya telah menghubungi polisi lima kali, tidak ada satupun yang memicu penyelidikan menyeluruh. Dia menyayat tenggorokannya dan membakar tubuhnya, lalu meninggalkan rumahnya dan pergi bekerja.

Lane divonis bersalah pada Maret 2017, tetapi kasus tersebut baru-baru ini mendapat perhatian baru. Selama akhir pekan, dokuseri Pembunuhan dalam Gerak Lambat di Sky News menyoroti pembunuhan Grice, dan dalam beberapa pekan terakhir, pembunuhan Sarah Everard yang tampak oleh seorang petugas polisi London – dan tanggapan agresif penegak hukum terhadap tindakan yang dihasilkan – telah sangat mengikis kepercayaan pada komitmen mereka terhadap perlindungan. Dalam kasus Everard, tersangka dituduh melakukan eksposur tidak senonoh beberapa hari sebelum dia menghilang, namun rekan-rekannya tidak begitu banyak menskorsnya dari kepolisian.

Inilah semua yang kami ketahui tentang pembunuhan Shana Grice.
Grice melaporkan mantannya ke polisi lima kali sebelum dia membunuhnya.

Pada 8 Februari 2016, Grice memberi tahu Polisi Sussex bahwa Lane menguntitnya, menurut BBC. Lane telah memasang alat pelacak di mobilnya, dan dia mengatakan dia bersembunyi di luar rumah Brighton yang dia bagi dengan dua teman sekamar, mengiriminya bunga, dan tampaknya mengancam pacar barunya dengan meninggalkan catatan di mobilnya.

“Shana akan selalu selingkuh darimu” Menurut Manchester Evening News, wanita yang menangani panggilan Grice kemudian memberi Lane peringatan lisan untuk menjaga jarak, tapi dia tidak melakukannya: Dia dilaporkan muncul di rumahnya sebulan kemudian, di mana dia mengatakan dia menarik rambutnya sambil mengejarnya dan mencoba mengambil teleponnya.

Lane, bagaimanapun, mengatakan kepada polisi bahwa mereka berkencan dan mengeluarkan pesan teks yang dia katakan membuktikannya. Grice kemudian menerima denda £ 90 karena “membuang-buang waktu polisi” dengan menggunakan laporan palsu sebagai “tabir asap untuk menyamarkan perselingkuhannya”, menurut Evening News.

Teguran itu dilaporkan membuatnya ragu untuk melaporkan Lane ke polisi lagi, tetapi pada 9 Juli, dia diduga mencuri kunci rumahnya dan menyelinap ke kamar tidurnya untuk mengawasinya tidur. Menurut Evening News, Grice merekam Lane dari balik selimut, dan menyerahkan audionya ke polisi. “Aku ingin bertemu denganmu dan aku tahu kamu tidak akan mengizinkanku masuk,” katanya. Saya tidak benar di kepala, kalau tidak saya tidak akan melakukannya. Insiden ini membuat Lane mendapat peringatan lain.

Dalam beberapa hari mendatang, Grice mulai menerima panggilan mengkhawatirkan dari nomor tak dikenal, di mana orang di ujung telepon akan menghirup napas dengan berat ke telepon. Dia melaporkan ini, bersama dengan insiden 12 Juli di mana dia mengatakan Lane telah mengikutinya, dan mengatakan kepada polisi bahwa dia merasa “sangat takut.

Namun polisi menganggap aktivitas tersebut “berisiko rendah”. Menurut Evening News, polisi memberi tahu Grice melalui surat bahwa tidak ada tindakan lebih lanjut yang akan diambil dalam kasus ini. Pada 25 Agustus, Lane masuk ke rumah Grice setelah teman serumahnya pergi, memotong tenggorokannya, menyalakan api, dan menonaktifkan detektor asap, kata jaksa.

Sebuah kelompok pengawas polisi menemukan bahwa Polisi Sussex gagal melakukan penyelidikan yang berarti.

Lane dihukum karena pembunuhan Grice dan dijatuhi hukuman 25 tahun penjara seumur hidup. Sementara itu, pemeriksaan oleh Kantor Independen untuk Perilaku Polisi merekomendasikan dakwaan disipliner untuk tiga petugas: Dua menghadapi proses pelanggaran berat yang akan ditangani secara eksternal, dan yang lainnya menjadi sasaran peninjauan pelanggaran internal. IOPC juga merekomendasikan “nasihat manajemen dan pelatihan lebih lanjut” untuk enam karyawan lainnya, menurut BBC, sementara lima petugas tambahan tidak menghadapi konsekuensi sama sekali.

Seorang petugas ditemukan telah melakukan pelanggaran berat karena tidak cukup menanyai Lane setelah dia masuk ke rumah Grice untuk pertama kalinya, tetapi mengundurkan diri pada saat panel membuat keputusan. Orang tua Grice kemudian menyebut pemeriksaan pelanggaran itu “palsu,” setelah panel memberi tahu Trevor Godfrey – petugas yang mengeluarkan denda – bahwa dia belum menyelidiki secara memadai klaim wanita muda itu, tetapi itu “tidak cukup berarti pelanggaran berat.” Godfrey sudah pensiun pada Juli 2019, ketika panel mengumumkan kesimpulannya, mengatakan bahwa dia tidak akan dipecat karena kesalahannya bahkan jika dia masih dalam kepolisian.

Grice, kata Godfrey, telah mengaku berselingkuh dengan Lane, dan dia bersikeras “memang benar, aku menasihatinya bahwa dia tidak boleh terus berbohong dalam pernyataan polisi dan membuat orang ditangkap karenanya.” Dia juga menyatakan bahwa “tidak ada riwayat kekerasan di antara mereka, tidak ada bukti kekerasan, atau risiko, pada saat itu.”

Tetapi orang tua Grice merasa berbeda, menggambarkan proses tersebut sebagai “pembunuhan karakter besar-besaran terhadap putri kami”.

“Pesan apa yang diberikan ini kepada petugas lain?” kata mereka, menurut The Guardian. “Yang lebih penting, pesan apa yang dikirimkannya kepada para korban? Kami muak dan merasa sangat kecewa dengan proses tersebut. Tidak ada keadilan. ”
Grice bukan satu-satunya wanita yang melaporkan Lane karena menguntit.

Terlepas dari klaim Godfrey bahwa “tidak ada bukti risiko” dari Lane, penyelidikan independen menemukan bahwa 13 wanita lain telah melaporkannya karena menguntit. Polisi kemudian bersikeras bahwa mereka telah mendukung pelatihan dan tanggapan terhadap klaim penguntitan, tetapi hingga Februari, Sussex masih memiliki jumlah laporan penguntitan tertinggi kedua di negara itu, di belakang London. Seperti yang dikatakan psikolog forensik Kerry Daynes kepada Mirror, bahwa kelambanan menyiratkan kurangnya perhatian, yang pada gilirannya dapat membuat korban kekerasan pasangan intim pergi ke penegak hukum sejak awal.

Baca Juga : Penyakit Tuberkulosis atau TBC Memiliki Sensitifan Tinggi Terhadap Penularan 

Bahwa para korban tidak dapat selalu mengharapkan keadilan ditanggung oleh angka-angka Inggris: Hukuman pemerkosaan di Inggris dan Wales mencapai rekor terendah antara 2019 dan 2020. Setiap minggu, dua wanita di Inggris dan Wales dibunuh oleh pasangan saat ini atau sebelumnya, bahkan saat tuntutan kekerasan dalam rumah tangga jatuh.

“Ini adalah pembunuhan yang sangat tragis dan terlebih lagi karena itu bisa dihindari,” kata Daynes. “Kasus ini menjelaskan mengapa perempuan sangat kurang yakin pada polisi dan mengapa mereka selalu tidak melaporkan pada insiden karena mereka sangat tidak yakin akan mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan”.

 

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia