(123)456 7890 demo@coblog.com

Pengadilan Vonis Pria Penguntit Wanita Tua Di Napa County

Pengadilan Vonis Pria Penguntit Wanita Tua Di Napa County

Pengadilan Vonis Pria Penguntit Wanita Tua Di Napa County – Christopher Scott Cline, 30, didakwa melakukan tindak pidana penguntitan dan pelanggaran ringan setelah sidang juri lima hari pada hari Senin di Pengadilan Tinggi Napa yang dilakukan oleh Hakim Cynthia Smith.

Pengadilan Vonis Pria Penguntit Wanita Tua Di Napa Countypengadilan-vonis-pria-penguntit-wanita-tua-di-napa-county

esia.net – Terdakwa dituduh berulang kali kembali ke properti pedesaan dari seorang wanita berusia 72 tahun yang tidak dia kenal. Setelah diperintahkan dua kali oleh Kantor Sheriff Kabupaten Napa untuk menjauh dari propertinya, Klein ditemukan di depan pintu depan wanita itu pada tengah malam setelah berulang kali membunyikan bel pintu dan membangunkannya, kata Jaksa Wilayah Allison Haley dalam rilis berita.

Baca Juga : Pria Dengan Anak Tirinya, Melakukan Pelecehkan Seksual Karena Menguntit

Rumah wanita itu terletak jauh dari jalan, di balik tembok dan dua gerbang yang aman. Korban tinggal sendiri. Wakil sheriff Napa menemukan terdakwa kira-kira satu jam kemudian di Kota Calistoga, beberapa mil dari kediaman wanita itu, kata Kantor Kejaksaan.

Dilansir dari detik.com, Juri juga mendengar bukti bahwa terdakwa memiliki riwayat predator yang menargetkan wanita di Napa County – seorang penjaga keamanan shift kuburan sendirian yang ditempatkan di lokasi kerja PG&E setelah kebakaran tahun 2020, dan dua wanita lanjut usia pada tahun 2018 yang keduanya tinggal di komunitas senior. . Ketiga wanita itu bersaksi selama persidangan, dengan salah satu korban lansia menggambarkan bahwa terdakwa mengalami kekerasan seksual.

Pada saat penangkapannya, Klein mendapat dua kali masa percobaan Kabupaten Napa karena menerima properti curian dan gagal mendaftar sebagai pelanggar seks. Cline telah diminta untuk mendaftar sebagai pelanggar seks sejak 2016 ketika dia dihukum karena mengganggu atau menganiaya seorang anak di Los Angeles County, kata Kantor DA.

“Bapak. Cline pernah dan merupakan ancaman yang diperlihatkan kepada wanita yang sangat rentan di komunitas kita dan para senior kita, “kata Wakil Jaksa Wilayah Taryn Hunter, yang menuntut kasus ini. sendirian di bagian terpencil county.

“Kantor kami memiliki staf profesional untuk membantu senior kami dengan kebutuhan unik mereka untuk mencapai keadilan – advokat dan pengacara yang sangat terampil yang berjalan bersama mereka selama proses sistem pengadilan,” katanya.

Klein ditahan dengan jaminan. Dia akan kembali ke pengadilan untuk divonis pada 1 Juni pukul 8:30 pagi.

Juri Memvonis Man Of Felony Berusia 3O Tahun Menguntit

Juri Pengadilan Tinggi Napa County memvonis Christopher Scott Cline, 30, karena melakukan tindak pidana dan pelanggaran ringan tanpa izin Senin setelah sidang lima hari.

Cline berulang kali kembali ke properti pedesaan seorang wanita berusia 72 tahun yang tidak dia kenal, menurut pernyataan yang dirilis Selasa oleh pengadilan yang merangkum bukti.

Setelah diperintahkan dua kali oleh Kantor Sheriff Kabupaten Napa untuk menjauh dari propertinya, Klein ditemukan di depan pintu depan wanita itu pada tengah malam, berulang kali membunyikan bel pintu dan membangunkannya. Wakil Kantor Sheriff Kabupaten Napa menemukan Klein sekitar satu jam kemudian di Kota Calistoga, dua mil dari rumah wanita itu.

Pernyataan pengadilan menambahkan bahwa juri mendengar bukti bahwa Klein memiliki riwayat predator yang menargetkan wanita di Napa County. Tiga wanita bersaksi selama persidangan dan satu dari

para korban lansia menggambarkan bahwa Klein dipukuli secara seksual.

Cline telah diminta untuk mendaftar sebagai pelanggar seks sejak 2016, ketika dia dihukum karena mengganggu atau menganiaya seorang anak di Los Angeles County. Hukumannya dijadwalkan 1 Juni.

Terdakwa Pelaku Seksual Dinyatakan Bersalah Karena Menguntit Wanita Lansia Kabupaten Napa Di Rumahnya

Seorang juri telah menghukum seorang pria karena berulang kali menguntit seorang wanita tua di rumahnya di rumah pedesaan Napa County, kata jaksa penuntut pada hari Selasa.

Menurut Kantor Kejaksaan Distrik Napa County, Christopher Scott Cline yang berusia 30 tahun dinyatakan bersalah Jumat lalu atas tuduhan pelanggaran ringan dan pelanggaran ringan, setelah sidang lima hari.

Jaksa penuntut mengatakan Cline berulang kali terlihat di properti pedesaan seorang wanita berusia 72 tahun yang tinggal sendirian dan diperingatkan oleh Kantor Sheriff Kabupaten Napa dua kali untuk menjauh.

Menurut catatan penjara, Scott dimasukkan ke Penjara Napa County pada Februari menyusul insiden di mana dia ditemukan di rumah wanita itu pada tengah malam, berulang kali membunyikan bel pintu. Jaksa penuntut mengatakan rumah wanita itu berada jauh dari jalan, di belakang jalan dan dua gerbang yang diamankan.

Klein kemudian ditemukan di Calistoga dan ditangkap.

“Bapak. Cline pernah dan merupakan ancaman yang diperlihatkan terutama bagi wanita yang rentan di komunitas kami dan para senior kami, “kata Wakil Jaksa Wilayah Taryn Hunter dalam sebuah pernyataan. “Sangat menakutkan jika ada orang asing yang menguntit Anda di rumah, terutama saat Anda sendirian di daerah terpencil di county ini.”

Jaksa penuntut mengatakan tiga wanita lain yang menjadi sasaran Klein bersaksi di persidangan, termasuk penjaga keamanan malam hari yang ditempatkan di lokasi kerja PG&E setelah kebakaran hutan tahun lalu dan dua warga komunitas senior. Salah satu korban lansia mengatakan bahwa dia dianiaya secara seksual oleh Klein.

Pada saat penangkapannya, Klein dalam masa percobaan karena menerima properti curian dan gagal mendaftar sebagai pelanggar seks. Jaksa penuntut mengatakan Klein dihukum pada tahun 2016 karena mengganggu atau menganiaya seorang anak di Los Angeles County.

Jaksa Wilayah Napa County Allison Haley mengumumkan hari ini: Pada tanggal 3 Mei 2021, Christopher Scott Cline, berusia 30 tahun, dihukum karena tindak pidana Menguntit yang melanggar pasal 646.9 (a) KUHP dan pelanggaran ringan Pelanggaran yang melanggar KUHP pasal 602 (o) .

Yang Mulia Hakim Cynthia Smith memimpin sidang juri lima hari di Pengadilan Tinggi Napa. Hukuman tersebut adalah hasil dari terdakwa berulang kali kembali ke properti pedesaan seorang wanita berusia 72 tahun yang tidak dia kenal.

Setelah diperintahkan dua kali oleh Kantor Sheriff Kabupaten Napa untuk menjauhi hartanya, terdakwa ditemukan di depan pintu depan wanita itu pada tengah malam setelah berulang kali membunyikan bel pintu dan membangunkannya. Rumah wanita itu terletak jauh dari jalan, di balik tembok dan dua gerbang yang aman. Korban tinggal sendiri. Wakil Kantor Sheriff Wilayah Napa dengan waspada menemukan terdakwa kira-kira satu jam kemudian di Kota Calistoga, beberapa mil dari kediaman wanita tersebut.

Juri juga mendengar bukti bahwa terdakwa memiliki riwayat predator yang menargetkan wanita di Napa County — sebuah kuburan yang sunyi. shift satpam yang ditempatkan di lokasi kerja PG&E setelah kebakaran tahun 2020, dan dua wanita lanjut usia pada tahun 2018 yang sama-sama tinggal di komunitas lansia.

Ketiga wanita itu bersaksi selama persidangan. Salah satu korban lanjut usia menggambarkan pelecehan seksual oleh terdakwa. Pada saat penangkapannya, terdakwa menerima dua masa percobaan di Kabupaten Napa karena Menerima Properti yang Dicuri dan Gagal Mendaftar sebagai Pelanggar Seks.

Terdakwa telah diminta untuk mendaftar sebagai pelanggar seks sejak 2016 ketika dia dihukum karena Mengganggu atau Menganiaya Anak di Los Angeles County. Wakil Jaksa Wilayah Taryn Hunter yang menuntut kasus tersebut, berkomentar bahwa “Mr. Cline pernah dan merupakan ancaman yang diperlihatkan terutama bagi wanita yang rentan di komunitas kami dan senior kami.

Bisa sangat menakutkan jika ada orang asing yang menguntit Anda di rumah, terutama saat Anda sendirian di bagian terpencil dari county ini. Sejumlah besar kesaksian dalam hal ini datang dari para korban lansia kami.

Kantor kami memiliki staf profesional untuk membantu senior kami dengan kebutuhan unik mereka untuk mencapai keadilan – pengacara dan pengacara yang sangat terampil yang berjalan bersama mereka selama proses sistem pengadilan. ” Terdakwa ditahan dengan jaminan. Terdakwa akan kembali ke pengadilan untuk hukuman pada 1 Juni 2021 jam 8:30 di Departemen 5.

Apakah Anda Pernah Dituduh Menguntit di Georgia?

Privasi adalah salah satu hak dasar yang dijamin bagi kami berdasarkan Konstitusi. Menguntit adalah salah satu kejahatan yang mengancam hak tersebut, dan beberapa contohnya termasuk mengikuti seseorang, mengemudi di depan rumah, kantor, atau sekolah seseorang, diam-diam memotret atau merekam video seseorang, mengirim teks yang tidak diinginkan, email, surat, atau hadiah, atau mengancam orang atau keluarganya.

Emosi dan ketegangan memuncak dengan kasus penguntitan, dan penting untuk memiliki Pengacara yang dapat membantu Anda mengatasi tekanan tersebut. Lawson dan Berry serta tim dari Georgia Aggravated Stalking Attorneys memiliki pengalaman bertahun-tahun dan diperlengkapi dengan baik untuk membantu Anda menangani kasus Anda. Tuduhan tidak sama dengan hukuman jadi lindungi diri Anda dan orang yang Anda cintai dengan menelepon Pengacara Penguntit yang berpengalaman di Georgia hari ini.

Hukum Georgia tentang Penguntitan yang Diperburuk

Kejahatan asal penguntitan didefinisikan dalam O.C.G.A. §16-5-90:

Seseorang akan dihukum karena menguntit ketika dia mengikuti, menempatkan di bawah pengawasan, atau menghubungi orang lain di atau tentang suatu tempat atau tempat tanpa persetujuan orang lain untuk tujuan melecehkan dan mengintimidasi orang lain.

Namun, kejahatan dapat meningkat menjadi penguntitan yang diperburuk ketika seseorang, yang melanggar ikatan untuk menjaga perdamaian diposting sesuai dengan Kode Bagian 17-6-10, perintah penahanan permanen, perintah perlindungan permanen, atau perintah permanen atau ketentuan pembebasan praperadilan, kondisi percobaan atau kondisi pembebasan bersyarat yang berlaku melarang perilaku yang dijelaskan dalam sub-bagian ini, mengikuti, menempatkan di bawah pengawasan, atau menghubungi orang lain di atau tentang suatu tempat atau tempat tanpa persetujuan orang lain untuk tujuan melecehkan dan mengintimidasi orang lain. O.C.G.A. §16-5-91

Kasus hukum

Seorang wanita dinyatakan bersalah karena menguntit saat dia melanggar perintah perlindungan yang diberikan kepada ibunya oleh Pengadilan. Oliver v. State, Aplikasi 325 Ga. 649, (2014). Terdakwa, Oliver, memiliki sejarah panjang masalah mental dan penyalahgunaan narkoba.

Dia tinggal bersama ibunya, Goss, sampai Goss mulai takut akan hidupnya dengan perilaku Oliver yang mudah berubah. Goss menerima perintah perlindungan mantan parte kekerasan keluarga yang mengharuskan Oliver menjauh dari rumah ibunya dan datang dalam jarak 100 yard darinya.

Beberapa minggu kemudian, Oliver menelepon Goss dan mengatakan bahwa dia akan datang. Oliver tiba di rumah dan mulai mengetuk pintu, dan Goss menolak mengizinkannya masuk. Oliver menjadi berteriak pada Goss dan menjadi gelisah karena dia tidak mengizinkannya masuk ke rumah. Polisi tiba tidak lama setelah itu dan membawa Oliver ke rumah sakit. Selama persidangan, Oliver berargumen bahwa bukti tidak cukup untuk mendukung dakwaan penguntitan yang diperburuk.

Namun, Pengadilan tidak setuju. Bukti menunjukkan bahwa Oliver berulang kali melanggar perintah perlindungan dengan menelepon Goss, muncul di rumahnya, mengetuk pintu, berteriak dan berteriak padanya, menuntut agar dia diizinkan masuk ke dalam rumah, dan menolak untuk meninggalkan properti meskipun banyak permintaan dari Goss. . Oleh karena itu, Mahkamah memvonis terdakwa diperparah menguntit.

Dalam kasus ini, mantan pacar dihukum karena menguntit setelah dia melanggar perintah perlindungan yang dikeluarkan oleh Pengadilan. Maskivish v. State, 276 Ga. App. 701, (2005). Dalam hubungan mereka, terdakwa menuduh korban selingkuh dan mengancam akan membunuhnya.

Baca Juga : Peran Lembaga Penegak Hukum di Indonesia Yang Harus Anda Ketahui

Dia juga mengancam akan memperkosa dan membunuh putrinya yang berusia tujuh tahun. Korban mengakhiri hubungan dan mengajukan perintah perlindungan sementara. Terdakwa terus meneleponnya dan berusaha untuk merampok rumahnya.

Dia juga mengirim surat yang berisi rujukan yang meremehkan penampilan korban, rujukan tentang dugaan perselingkuhan, dan saran agar korban dites HIV. Dalam persidangan, terdakwa mendalilkan bahwa perbuatannya bukan untuk melecehkan dan mengintimidasi korban.

Namun, dia secara langsung melanggar perintah perlindungan ketika dia mengirim surat kepadanya, dan Pengadilan menyatakan bahwa juri dapat menemukan tanpa keraguan bahwa tindakan tersebut dimaksudkan untuk melecehkan dan mengintimidasi korban. Selain itu, korban bersikap wajar dalam mengkhawatirkan keselamatan putrinya. Oleh karena itu, Pengadilan memutuskan bahwa hukuman untuk penguntitan yang diperburuk dapat dibenarkan.

Esia - Informasi Penanggulangan Stalking Amerika dan Dunia